Press "Enter" to skip to content

Fungsionalisasi Tol Brebes Semarang Masih Riskan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Keputusan memakai jalur tol dari Pejagan (Brebes) Brebes sampai Krapyak (Kota Semarang) secara fungsional untuk arus mudik dan arus balik Lebaran 2018 masih sangat riskan melihat kondisi sarana dan prasarana yang ada. Di ruas Pemalang Batang yang panjangnya 39,2 km bahkan masih terlihat pengerjaan pemadatan tanah.

Dalam Peninjauan Langsung Persiapan Arus Mudik Lebaran 2018 yang dilakukan Ketua DPRD Jawa Tengah bersama perwakilan dari lembaga dan instansi yang berkompeten, Selasa (22/5), terlihat bahwa kondisi jalan yang akan difungsikan sebagai jalur mudik 2018 itu masih sangat memprihatinkan.

Saat melakukan peninjauan, Ketua DPRD Jateng Rukma Setyabudi didampingi Plt Kepala Dinas PU Bina Marga dan Cipta Karya Jateng AR Hanung Triyono, Wadir Lantas Polda Jateng AKBP Indra Kurniawan, Ketua Komisi C DPRD Jateng Asfirla Harisanto, Kabid Lalu Lintas Dinas Perhubungan Jateng Ginaryo dan Dirut PT Jasa Marga Semarang Batang Arie Irianto.

Rombongan yang mencoba melewati jalur tersebut, beberapa kali harus keluar dari jalur tol karena masih ada pengerjaan besar yang harus dilakukan karena pengerjaannya belum memadai. Start dari Pejagan, rombongan terpaksa keluar di Ampelgading melewati Desa Ujung Gede, kemudian ke Banglarangan dan Losari untuk kemudian masuk lagi ke ruas tol menjelang Comal, namun terpaksa keluar lagi, dan masuk lagi untuk kemudian berhenti di Sta (stasioning) 375 + 000 untuk melihat peta progress dari proyek tersebut.

Untuk ruas Batang-Semarang proyek ini juga masih mengalami dua hambatan yang berat, yaitu penyelesaian Jembatan Kali Kuoto yang memakai teknologi Jerman, dan hambatan pembebasan tanah wakaf dan makam di Klampisan Kota Semarang yang hingga kini belum bisa diselesaikan.

Melihat kondisi tersebut, Ketua DPRD Jateng Rukma Setyabudi menyatakan fungsionalisasi tol dari Brebes ke Semarang butuh upaya yang ekstra keras. Jalur tol sepanjang 171,1 km tersebut masih banyak yang progres pengerjaannya belum menunjukkan tanda-tanda layak untuk dilewati.

“Kita realistis saja, karena menyangkut masyarakat banyak yang pastinya belum pernah melewati jalur ini, sehingga dewan meminta Meneri PU dan Menteri Perhubungan untuk bersikap bijak dan realistis dalam membuat keputusan,” kata Rukma kepada JoSS, Selasa petang.

Rukma memahami kebijakan memfungsikan tol Semarang-Brebes adalah untuk memperlancar arus mudik dan arus balik, namun dia mengingatkan agar tragedi Brexit tidak terulang lagi. “Mari kita pertimbangkan secara matang dan jernih. Keselamatan masyarakat tetap menjadi pertimbangan yang utama,” tuturnya.

Baca jugaTol Brebes Dioperasikan, Penjualan Telor Asin Terjun Bebas

Sementara itu Dirut PT Jasa Marga Semaang-Batang, Arie Irianto, menyatakan selaku operator terus melakukan langkah-langkah yang perlu. Monitoring harian pasti dilakukan, progres proyek selalu dilaporkan, dan setiap permasalahan selalu dicari solusinya. “Kami bekerja semaksimal yang kita bisa. Mudah-mudahan cuaca mendukung,” kata Arie.

Dia menyatakan dari rapat koordinasi terakhir, pihak pelaksana pembangunan menyanggupi H-10 kondisinya bisa dilalui kecuali Jembatan Kali Kuto. “Kita patuh dan semampunya mengamankan komitmen bersama yang sudah dinyatakan pemerintah. Saat arus mudik, kondisi jalan harus sudah bisa dilalui,” tukasnya. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id