Press "Enter" to skip to content

Tol Brebes Dioperasikan, Penjualan Telor Asin Terjun Bebas

Mari berbagi

JoSS, BREBES – Pedagang telor asin di sepanjang jalan utama Brebes-Tegal mengeluhkan penjualan produknya yang mengalami penurunan signifikan pasca dioperasikannya jalan tol Brebes – Pemalang.

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, menghadapi arus mudik dan balik Lebaran tahun ini, para pedagang telor asin diwilayah itu tidak berani menyetok barang dalam jumlah banyak.

Pemilik kios Tiptop Nurhasani mengatakan tidak berani menyediakan stok berlebihan untuk mengantisipasi pengurangan jumlah kendaraan pemudik yang melintasi jalur itu sebagai dampak digunakannya Tol Brebes-Pemalang pada mudik tahun ini.

Dia menambahkan stok yang disiapkan berkisar antara 20% sampai 50% dari stok normal, padahal sebelum jalan tol Pejagan-Brebes difungsikan minimal menyiapkan stok dua kali lipat dari biasanya.

“Kami antisipasi karena mobil pemudik pasti banyak yang langsung ke Pemalang dan Semarang dan tidak keluar ke Brebes,” katanya yang punya dua kios di jalur ke arah Jakarta dan arah Semarang.

Nurhasani menuturkan, pengalaman tahun lalu jumlah pemudik yang belanja oleh-oleh telur asin tidak sampai 5.000 telur sehingga tahun ini stok hanya sekitar 3.000 telur.

Hal senada diungkap Adi, pemilik kios “Citra Rasa” yang letaknya sekitar 800 meter dari pintu tol Brebes Timur.

Adi mengungkapkan, tahun ini hanya berani stok 3.000 dus sementara tahun sebelumya disiapkan 7.000 dus.

“Saya perkirakan akan kembali turun penjualannya karena tol sudah bisa digunakan sampai Semarang,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Kedua penjual juga bersiap untuk menggeser kios mereka ke Pintu Tol Gandulan yang berada di Kecamatan Taman, Kabupaten Pemalang.

“Saya dan sejumlah pedagang mulai bersiap membuka cabang di jalur pintu tol Gandulan,” kata Adi.

Para pedagang mengaku pernah di data oleh Pemkab Brebes untuk diupayakan mendapat kios di rest area jalan tol, namun belum ada kejelasan selanjutnya.

Sebelumnya Bupati Brebes Idza Priyanti, berharap pengelola jalan tol bisa memfasilitasi pembangunan rest area yang berada di sisi utara jalan tol untuk menampung usaha oleh-oleh khas Brebes itu agar omsetnya tetap terjaga.

Bupati mengakui, usaha oleh-oleh seperti pedagang telur asin dan bawang merah mengalami penurunan omset penjualan akibat adanya jalan tol yang melintasi Kabupaten Brebes. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id