PBB Ungkap Kekejaman Junta Militer Terhadap Para Demonstran Myanmar

Pengunjuk rasa anti-kudeta berjalan saat salah satu dari mereka melepaskan alat pemadam kebakaran untuk melawan dampak gas air mata yang ditembakkan oleh polisi anti huru hara di Yangon, Myanmar, Rabu, 3 Maret 2021. Demonstran di Myanmar turun ke jalan lagi pada hari Rabu untuk memprotes bulan lalu. perebutan kekuasaan oleh militer. (Foto AP/apnews.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, NEW YORK – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengungkapkan data yang mengejutkan. Tiga puluh delapan orang tewas di Myanmar saat militer berupaya memadamkan aksi protes di beberapa kota pada Rabu (3/3/2021).

Melansir Reuters yang mengutip penuturan sejumlah saksi mata, polisi dan tentara melepaskan tembakan dengan peluru tajam dengan sedikit peringatan. Ini menjadi hari paling kejam sejak demonstrasi menentang kudeta militer pertama kali meletus pada bulan lalu.

Pertumpahan darah terjadi satu hari setelah negara-negara tetangga menyerukan pengekangan pasca militer menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi.

“Mengerikan, ini pembantaian. Tidak ada kata yang dapat menggambarkan situasi dan perasaan kami,” kata aktivis pemuda Thinzar Shunlei Yi kepada Reuters melalui aplikasi perpesanan.

Menurut sebuah badan organisasi bantuan, korban tewas termasuk empat orang anak. Sementara, media lokal memberitakan, ratusan pengunjuk rasa ditangkap.

“Hari ini adalah hari paling berdarah sejak kudeta terjadi pada tanggal 1 Februari. Kami memiliki hari ini – hanya hari ini – 38 orang meninggal. Kami sekarang memiliki lebih dari 50 orang tewas sejak kudeta dimulai, dan banyak yang terluka,” utusan khusus PBB untuk Myanmar, Christine Schraner Burgener, mengatakan di New York.

Seorang juru bicara dewan militer Myanmar yang berkuasa tidak menjawab panggilan telepon dari Reuters.

Schraner Burgener mengatakan bahwa dalam percakapan dengan wakil panglima militer Myanmar Soe Win, dia telah memperingatkannya bahwa militer kemungkinan besar akan menghadapi tindakan keras dari beberapa negara dan isolasi sebagai pembalasan atas kudeta tersebut.

“Jawabannya adalah: ‘Kami terbiasa dengan sanksi, dan kami selamat’,” katanya kepada wartawan di New York. “Ketika saya juga memperingatkan mereka akan terisolasi, jawabannya adalah: ‘Kita harus belajar berjalan hanya dengan sedikit teman’.”

Dewan Keamanan PBB akan membahas situasi pada hari Jumat dalam pertemuan tertutup, kata para diplomat.

Ko Bo Kyi, sekretaris gabungan kelompok hak asasi Tahanan Politik Asosiasi Bantuan Myanmar, sebelumnya mengatakan militer menewaskan sedikitnya 18 orang. Tetapi jumlah korban meningkat pada penghujung hari.

Baca juga: Dua Perwira Polisi Myanmar Bergabung Dalam Pembangkangan Sipil Tolak Kudeta Militer

Di kota utama Yangon, saksi mata mengatakan sedikitnya delapan orang tewas, tujuh di antaranya ketika pasukan keamanan melepaskan tembakan berkelanjutan di sebuah lingkungan di utara kota pada sore hari.

“Saya mendengar begitu banyak tembakan terus menerus. Saya berbaring di tanah, mereka banyak menembak,” kata pengunjuk rasa Kaung Pyae Sone Tun, 23 tahun, kepada Reuters.

Di Washington, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan Amerika Serikat “terkejut” dengan meningkatnya kekerasan. Pemerintahan Presiden Joe Biden sedang mengevaluasi langkah-langkah yang “tepat” untuk menanggapi dan tindakan apa pun akan ditargetkan pada militer Myanmar, tambahnya.

Menurut Price, Amerika Serikat telah menyampaikan kepada China bahwa mereka sedang membujuk Beijing untuk memainkan peran konstruktif di Myanmar.

Uni Eropa mengatakan penembakan terhadap warga sipil tak bersenjata dan pekerja medis jelas melanggar hukum internasional. Ia juga mengatakan militer meningkatkan penindasan terhadap media, dengan semakin banyak jurnalis yang ditangkap dan didakwa.

Monywa Gazette melaporkan, di pusat kota Monywa, enam orang tewas. Yang lainnya tewas di kota terbesar kedua Mandalay, kota utara Hpakant dan pusat kota Myingyan.

Save the Children mengatakan dalam sebuah pernyataan, empat anak termasuk di antara korban yang tewas. Salah satunya termasuk seorang bocah lelaki berusia 14 tahun yang dilaporkan Radio Free Asia ditembak mati oleh seorang tentara dalam konvoi truk militer yang lewat. Tentara memasukkan tubuhnya ke truk dan meninggalkan tempat kejadian, menurut laporan itu.

Kantor berita Myanmar Now melaporkan, pasukan keamanan membubarkan aksi protes di Yangon dan menahan sekitar 300 pengunjuk rasa.

Video yang diposting di media sosial menunjukkan barisan pria muda, tangan di atas kepala, masuk ke truk tentara saat polisi dan tentara berjaga. Reuters tidak dapat memverifikasi rekaman tersebut.

Gambar seorang wanita berusia 19 tahun, satu dari dua orang yang ditembak mati di Mandalay, menunjukkan dia mengenakan kaus bertuliskan “Semuanya akan baik-baik saja”.

Sebuah video yang disiarkan oleh Radio Free Asia yang didanai AS menunjukkan, polisi di Yangon memerintahkan tiga petugas medis keluar dari ambulans, menembak kaca depan dan kemudian menendang dan memukuli para pekerja dengan puntung senjata dan pentungan. Reuters tidak dapat memverifikasi video tersebut secara independen. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*