Dewan Minta Bank Jateng Optimalkan Penempatan Dana Pemerintah Untuk Menggerakkan Sektor Riil

Anggota Komisi C DPRD Jawa Tengah Agung Budi Margono | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Anggota Komisi C DPRD Jawa Tengah Agung Budi Margono mendorong Bank Jateng untuk mengoptimalkan penempatan dana Penyelamatan Ekonomi Nasional (PEN) untuk menggerakkan ekonomi di Jawa Tengah yang terdampak Covid-19.

Seperti diketahui, ada tujuh bank pembangunan daerah (BPD) yang dapat penempatan dana pemerintah dengan total nilai total Rp11,5 triliun. Bank Jateng mendapat Rp2 triliun.

Menurutnya dana tersebut harus dapat digunakan oleh Bank Jateng untuk membantu ekonomi Jawa Tengah yang saat ini mengalami pelemahan.

Sebab berdasarkan Data Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah, tercatat pertumbuhan ekonomi Jawa tengah Triwulan II Tahun 2020 mengalami pelambatan dibanding Triwulan sebelumnya, yaitu diperkirakan berada dikisaran 0,1%-1,1% (yoy).

Dia berharap, adanya penempatan dana yang mampu memberikan stimulus ekonomi penunjang pertumbuhan.

Baca juga: Pemerintah Tempatkan Dana di 7 BPD Sebesar Rp11,5 Triliun, Bank Jateng Dapat Rp2 Triliun

“Dana sebesar 2 triliun yang telah diberikan juga harus dapat menggerakkan serktor riil, seperti Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang sangat terdampak akibat Covid-19,”kata Anggota DPRD dari Dapil 1 Kota Semarang itu dalam keterangan tertulisnya, yang diterima JoSS.co.id, Senin (3/8/2020).

Agung menambahkan sebagaimana mandat pemerintah, yaitu mengoptimalkan penempatan dana Penyelamatan Ekonomi Nasional (PEN) ditujukan untuk mendorong ekonomi daerah dalam rangka pemulihan ekonomi di daerah, dana ini juga diharapkan disalurkan dalam bentuk kredit ke sektor-sektor produktif dengan leverage hingga dua kali lipat dan dengan suku bunga yang lebih rendah.

“Selain itu, skema penyaluran diharapkan dipermudah bagi pelaku UMKM serta dapat dimanfaatkan oleh pelaku UMKM baru di Jawa Tengah”ujarnya.

Agung menuturkan meski kinerja keuangan Bank Jateng sampai dengan 31 Mei 2020 secara umum menunjukkan perkembangan yang baik, namun tingkat perbandingan realisasi kredit yang dikucurkan, khususnya pada pembiayaan syariah menurun dibanding periode sebelumnya yaitu sebesar 2,88 % (yoy).

Selain itu, lanjutnya, tingkat rata-rata peyeluran kredit produktif baru berkisar diangka 20%. “Mengacu pada catatan kinerja tersebut, Bank Jateng harus melakukan upaya ekstra untuk meningkatkan penyaluran kredit dengan tetap hati-hati terhadap potensi adanya salah sasaran,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*