4.000 Lebih Korban Luka Akibat Ledakan Di Beirut, KBRI Lebanon Pastikan Tak Ada Korban WNI

Bangunan rusak akibat ledakan di Beirut Lebanon | Foto: reportdoor
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LEBANON – Kedutaan Besar RI di Beirut, Lebanon memastikan tidak ada warga negara Indonesia yang menjadi korban insiden ledakan hebat sebuah gedung penyimpanan bahan peledak di area Port of Beirut pada Selasa, 4 Agustus 2020 waktu setempat.

Dalam peristiwa tersebut, sedikitnya dilaporkan 100 orang yang menjadi korban jiwa, ada ribuan warga yang menjadi korban luka-luka. Terakhir dikabarkan, jumlah korban luka-luka ledakan di Beirut kurang lebih 4000 orang dan masih bisa bertambah.

Terdapat satu WNI yang sedang di karantina di RS Rafiq Hariri, Beirut, yang tidak jauh dari lokasi ledakan, juga sudah terkonfirmasi aman. KBRI Beirut dalam keterangan, Rabu, 5 Agustus 2020, menjelaskan telah berkomunikasi dengan Kepolisian Lebanon dan meminta laporan segera apabila ada perkembangan terkait kondisi WNI.

Dalam catatan KBRI Beirut, terdapat 1.447 WNI di Lebanon. Dari jumlah itu, 1.234 diantaranya adalah anggota Kontingen Garuda dan 213 merupakan WNI sipil termasuk keluarga KBRI dan mahasiswa. KBRI telah menyampaikan imbauan melalui WA Group dan simpul-simpul WNI agar WNI segera melapor apabila berada dalam situasi tidak aman.

Dugaan sementara, ledakan bersumber dari bahan peledak yang disita. Duta Besar RI untuk Lebanon Hajriyanto Y Thohari menceritakan ledakan terdengar sangat keras yang terjadi sekitar Port of Beirut pada pukul 18.02 waktu setempat. Lokasi port berdekatan dengan Downtown Beirut.

Tingkat kehancuran dan kerusakan properti terjadi dalam radius beberapa kilometer dari pusat ledakan. Saat rilis berita ini diterbitkan, belum ada keterangan resmi penyebab ledakan.

Baca juga: Penelitian di Italia Sebut Separo Lebih Pasien Sembuh Covid-19 Alami Gangguan Kejiwaan

Dikutip dari Tempo.co, sumber awal menyampaikan ledakan kemungkinan terjadi di salah satu hangar besar yang menyimpan bahan-bahan rentan meledak yang disimpan di pelabuhan.

Ada pula Informasi yang menyebut ledakan besar tersebut berasal dari bahan Sodium Nitrat dalam volume besar yang disimpan di pelabuhan. Sodium Nitrat adalah bahan putih yang digunakan untuk pengawet makanan dan bisa meledak apabila terkena api.

Kepala Palang Merah Lebanon, George Kettani, dikutip dari Reuters, menyatakan korban jiwa akibat insiden tersebut terus bertambah.

“Kami masih menyisir lokasi kejadian di Beirus. Kemungkinan masih ada korban yang belum diselamatkan. Kami harap kami salah. Saya sudah berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan Lebanon untuk mulai menyiapkan pemakaman karena rumah sakit sudah kewalahan,” ujar Kettani.

Ledakan di Beirut itu sendiri diduga berasal dari gudang penyimpanan amonium nitrat di kawasan pelabuhan. Menurut Presiden Lebanon Michel Aoun, ada 2.750 ton amonium nitrat di gudang tersebut dan sudah dibiarkan selama enam tahun. Amonium nitrat, umumnya, digunakan sebagai bahan pupuk dan peledak.

Walau asal ledakan sudah diketahui, pemicunya masih diselidiki. Dugaan sejauh ini, ledakan dipicu proyek pengelasan yang berlangsung di gedung penyimpanan amonium nitrat itu.

“Situasi di Beirut sudah seperti medan perang. Saya sampai kehabisan kata-kata,” ujar Wali Kota Beirut, Jamal Itani. Itani menaksir kerusakan akibat ledakan di Beirut mencapat miliaran Dollar AS. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*