Press "Enter" to skip to content

Lebanon Segera Legalkan Penanaman Ganja Ini Alasannya

Mari berbagi

JoSS, Lebanon – Dewan Perwakilan Lebanon menyatakan siap untuk melegalisasi penanaman ganja dan produksi untuk kepentingan medis. Lebanon adalah satu di antara 25 negara yang mempertimbangkan keuntungan legalisasi ganja.

Ketua Dewan Perwakilan Lebanon, Nabih Berri menyampaikan kepada Duta Besar Amerika Serikat untuk negaranya, Elizabeth Richard, bahwa parlemen siap melegalisasi penanaman dan produksi ganja untuk tujuan medis.

Berri tidak memberitahukan secara rinci kapan penerapan kebijakan yang bakal mengundang banyak polemic tersebut. Pemilihan umum pada Mei lalu menghasilkan penciutan blok Perdana Menteri Saad Hariri dan negosiasi pembentukan rezim baru dilakukan sejak saat itu.

Namun, Berri adalah tokoh paling senior Lebanon yang secara publik mendukung legalisasi ganja untuk tujuan medis.

Seperti dikutip dari Bloomberg, Menteri Ekonomi Raed Khoury menyebut kualitas ganja di negaranya adalah “salah satu yang terbaik di dunia.”

Dukungan politik untuk legalisasi penanaman ganja mendapatkan momentum setelah perusahaan konsultan McKinsey & Co mengirimi pemerintah Lebanon laporan sekitar 1.000 halaman, merekomendasikan langkah itu untuk menggenjot perekonomian. Angka pertumbuhan tahun ini berada di 2 persen sementara utang terus membengkak.

Baca jugaSalah Satu Dari 10 Nama Ini Dipastikan Cawapres Jokowi

Perusahaan konsultan itu meyakini kebun ganja klandestin Lebanon mungkin menawarkan penawar cepat. Lebanon adalah salah satu dari lima produsen terbesar getah ganja, yang dikenal sebagai hash, menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 2016 lalu.

Ganja di Lebanon ditanam secara ilegal di Tebing Bekaa, salah satu benteng pertahanan Hezbollah. Produksi hash di negara itu memasok sejumlah pasar lain di kawasan, kata laporan tersebut.

Ganja adalah “obat-obatan yang paling banyak dikultivasi, diproduksi, diselundupkan dan dikonsumsi di dunia,” menurut Laporan Obat-obatan Dunia. Namun, legalitasnya terus diperdebatkan di seluruh dunia.

Banyak pakar medis mengakui kegunannya meredakan rasa sakit kronis, kejang otot, kegelisahan, serta mual dan muntah-muntah–gejala yang terkait beragam penyakit, termasuk sklerosis ganda dan pengobatan kanker.

Keuntungan medis ini diatribusikan pada dua komponen utama ganja: komponen psikoaktif THC atau ekstrak tumbuhan tersebut, minyak CBD. Minyak itu terkait dengan peredaan kegelisahan dan kejang epilepsi, terbukti menyelamatkan jiwa anak-anak yang menderita epilepsi parah. (lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id