Pakar Terorisme: Kesulitan Ekonomi di Masa Pandemi Berpotensi Lahirkan Teroris Baru

Ilustrasi | Foto: merdeka.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pakar Terorisme Universitas Brawijaya Malang, Yusli Effendi, menyebut kesulitan ekonomi yang diakibatkan adanya pemutusan hubungan kerja (PHK) besar-besaran di masa pandemi virus corona seperti saat ini berpotensi melahirkan teroris baru.

“Memang ada banyak penyebab orang menjadi teroris ya, tidak satu, tidak tunggal atau tidak monokausal. Ada banyak alasan, salah satunya adalah ekonomi,” katanya, seperti dikutip JoSS.co.id.

Jadi ketika orang terhimpit ekonomi, lanjutnya  juga membuat orang sempit pikirannya sehingga mudah untuk diajak melakukan tindakan-tindakan yang menjadi anarkis, untuk melampiaskan dari himpitan ekonomi.

“Korban PHK yang makin banyak dimasa pandemi itu, bisa potensial untuk dieksploitasi dimanfaatkan kelompok kelompok teror untuk merekrut memperkuat jaringan,” ujarnya.

Dia mencontohkan, banyak pelaku atau operator itu adalah dari kelompok kurang terdidik. Hal itu, menurutnya karena yang terdidik nanti dijadikan oleh kelompok ini sebagai master main, pembuat senario. Sementara yang berpendidikan rendah disiapkan untuk menjadi pengantin bom.

“Beberapa yang ditangkap adalah mantan TKW/TKI mereka dideketin, dinikahi dijadikan istri kedua, direkrut dan kemudian dijadikan disiapkan menjadi pengantin,” jelas Yusli.

Lebih lanjut dia menuturkan banyak tidak mengetahui bahwa pandemi itu membuat kelompok teroris beradaptasi, kita harus sepenuhnya paham bahwa kelompok-kelompok teroris itu sangat inovatif. Mereka dengan cepat beradaptasi pada perkembangan, karena pandemi maka mereka juga memanfaatkan media media sosial untuk menyebarkan ideologinya.

Baca juga: Pemberantasan Terorisme Berjalan ‘Setengah Kopling’

“Misalnya kelompok ISIS bilang – ini saatnya yang lebih pas lagi untuk memperdalam luka negara-negara kafir, aparat-aparat thogut – maka setelah itu pola rekrutmen mereka berdaptasi secara lebih tertutup melalui berbagai saluran yang memungkinkan, termasuk media sosial,” tuturnya.

Pada masa pandemi, lanjutnya pergerakan secara fisik terbatas, namun mereka juga melakukan kampanye lewat media sosial dengan membuat narasi – narasi sesuai dengan tujuan mereka. Jadi di masa pandemi ini mereka tetap melakukan pergerkan.

Adapun terkait pola serangan, mereka lebih banyak memanfaatkan kelengahan aparat serangan-serangan individual micro attact dimana 1 orang menyerang aparat itu menjadi pola-pola baru yang memudahkan mereka untuk tidak mudah terdeteksi ini.

“Inilah pola serangan yang banyak kita lihat di penangkapan-penangkapan di Indonesia timur atau pun di Kabupaten Batang. Mereka bergerak sendiri-sendiri, karena bergerak berjemahan kini semakin sulit karena masa pandemik juga, selain itu karena ada pembatasan sosial ini,” ujarnya.

Dia menekankan pola rekrutmen beradaptasi dengan banyak mengeksploitasi media sosial, memunculkan narasi-narasi perlawanan kafir thogut lewat kelemahan negara untuk menangani krisis kesehatan dan krisis ekonomi.

Sementara itu, lanjutnya untuk pola serangannya mereka menyerang aparat – aparat yang lengah itu sendirian sendirian, ini yang berubah dan beradaptasi.

“Ini yang harus diantisipasi oleh BNPT, bahwa karena kesulitan akibat pandemi itu yang membuat ketahanan pangan berkurang kesulitan ekonomi mereka meningkat bisa dimanfaatkan untuk menambah mereka merekrut sel-sel baru orang-orang baru,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*