Kantor Walikota Semarang Jadi Klaster Baru Penyebaran Covid-19, Setelah 20 ASN Positif 

Balaikota Semarang | Foto: syarefudin.blogspot.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan kantornya saat ini menjadi klaster baru kasus Covid-19, setelah 20 aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan itu terinfeksi virus corona, berdasarkan hasil swab tes yang dilakukan secara masal terhadap ratusan pegawai.

Hendi, menjelaskan tes swab terhadap para ASN di Pemkot Semarang sudah dilakukan dua gelombang setelah ditemukannya tiga orang ASN positif Corona. Gelombang pertama seluruhnya negatif, namun gelombang kedua ternyata diketahui ada 20 orang yang positif.

“Gelombang pertama kan hampir semua negatif, gelombang kedua ada sekitar 20 teman kami yang terkena (Corona). Yang 10 itu pejabat masuk struktural, kemudian kawan yang positif sudah karantina mandiri dan di rumah dinas dan balai diklat,” kata Hendi di kantornya, Kamis (11/6).

Ia menjelaskan dari 20 orang tersebut sudah dilakukan swab kedua. Hasilnya delapan di antaranya negatif. Namun masih perlu tes swab sekali lagi untuk benar-benar dinyatakan negatif Corona. Upaya tracing pun sudah dilakukan.

“Ada kabar menggembirakan dari 10 pejabat itu, lima swab hasil negatif, besok swab lagi oleh temen Dinkes. Staf paling tidak ada tiga nama yang infonya positif sudah jadi negatif,” jelasnya.

Dia menyatakan saat ini klaster baru yang muncul di Semarang bertambah yakni klaster Pasar Mangkang, Pasar Wonodri, dan Balai Kota.

Baca juga: Waspada, Jumlah ODP di Semarang Meningkat Tajam

“Kalau boleh dibilang, iya (klaster), Pemkot. Lumayan lho kalau delapan sembuh kan masih 12. Pasar selain Pasar Kobong kan 3 atau 2, mungkin karena Pemkot pegawainya 12 ribu, ya atas nama kelembagaan bisa masuk (klaster),” ungkap Hendi, seperti dikutip dari Detik.com.

Sebagai tindak lanjut, akan diatur pola kerja ASN Pemkot Semarang mulai Senin (15/6) mendatang. Aturannya antara lain soal kapasitas ruangan yang disesuaikan, pemasangan sekat antar meja kerja, serta jam kerja mulai 07.30 sampai 15.00 WIB.

“Kami sarankan di lingkungan Pemkot Semarang berupa surat edaran tentang tata kerja dan sistem kerja yang akan kami berlakukan paling telat Senin. Karena edaran sudah luncurkan ke masing masing pimpinan, pertama kita tahu pakai masker, kita wajibkan sarung tangan. Masing-masing dinas saya minta pembenahan pengaturan kapasitas tempat misal diisi 100 orang, dikurangi sesuai kapasitas, sisanya work from home,” paparnya.

Selain itu juga diatur agar dilakukan penyemprotan disinfektan setiap hari usai jam kerja untuk antisipasi penyebaran virus. Hari ini pun penyemprotan dilakukan di ruang-ruang dan halaman Balai Kota Semarang. “Setiap hari internal semprot disinfektan,” ujar Hendi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*