COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Jalan Berliku Ngesti Pandawa

Foto: wikipedia
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Usia lebih dari 80 tahun bukan muda lagi. Ngesti Pandawa telah melalui rentang waktu sepanjang itu dengan segala irama kehidupan antara senang dan susah. Dari saat kelahiran (1937), menuju masa kejayaan (50-an), saat puncak kejayaan (60, 70, 80-an), saat meredup (90-an, dan sampai pada tahun 2018 ini, saat kondisinya belum bisa dikatakan aman, kalau tak ingin disebut terus meredup.

Tidak heran jika Dr Restu Lanjari Spd Mpd, lulusan pascasarjana Prodi Pendidikan Seni Universitas Negeri Semarang (Unnes) menyebut Ngesti Pandawa sekarang ini sebagai “hidup segan mati pun tak mau”.

Dalam disertasi yang dipertanggungjawabkan di depan tim penguji untuk meraih gelar doktor pada Selasa 30 Januari 2018 , Restu Lanjari menyebut di Indonesia pada dekade 70-an terdapat sekitar 80 kelompok wayang orang. Tapi di era globalisasi sekarang ini, kelompok wayang orang tinggal tiga gelintir  saja. Yaitu Bharata (Jakarta), Sriwedari (Sala) dan Ngesti Pandawa (Semarang).

Di kemudian hari khalayak sering membandingkan tiga kelompok wayang orang itu. Jika Bharata dan Sriwedari bisa terus eksis berpentas setiap malam, mengapa Ngesti Pandawa hanya satu kali dalam seminggu. Apakah memungkinkan Ngesti bisa mengadopsi Sriwedari, sehingga kondisinya bisa lebih membaik dari sekarang.

Tiga kelompok wayang orang itu, demikian Restu menandaskan, sifatnya berbeda. Sriwedari sudah nyata  dipikirkan oleh pemerintah setempat dan hampir semua anggotanya adalah ASN (Aparatur Sipil Negara). Sebagai ASN, pekerjaan mereka tiada lain hanya untuk panggung wayang setiap hari. Sedangkan Bharata, kelompok ini diuntungkan oleh keberadaannya di Jakarta sebagai sentra pemerintahan. Maka tidak kaget jika WO Bharata banyak sekali menerima dukungan sponsor, baik swasta atau pemerintah. Bersama pemerintah saja Bharata sangat sering dibantu oleh Kementerian Dalam Negeri, hal itu seiring dengan adanya regulasi yang jelas soal kesenian.

Yang paling dekat dengan kesenian adalah dunia pendidikan sebagai ceruk pasar yang potensial. Karena dunia pendidikan dalam mengambil manfaat dari nilai edukasi yang ada di dalam kesenian yakni pendidikan karakter. Tokoh-tokoh pewayangan dan jalan ceritanya kaya akan pendidikan karakter, dengan penyampaian yang lebih diterima karena berbentuk hiburan, tentu ini akan menjadi nilai jual kesenian. Ngesti Pandawa semestinya bisa menangkap para potensial ini. (Lanjari,27)

Demi melihat semua fakta itu, maka bisa dikatakan generasi digital menjadi semakin jauh dari tradisi menonton seni tradisi khususnya wayang orang. Bahwa kecintaan terhadap kesenian daerah semakin menurun. Diharapkan ada upaya mengembalikan tradisi wayang orang melalui pendidikan dengan melibatkan anak sekolah, maka akan membuahkan hasil. Ini melegakan, karena langkah itu telah dilakukan Ngesti Pandawa sampai sekarang. Yakni mengajak kalangan siswa dari TK, SD, SMP dan SMK untuk menonton wayang di siang hari.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa Lakon Carangan di Ngesti Pandawa Favorit Penonton

Mengapa minat khalayak menurun? Jika dimasalahkan harga tiket masuk terlalu mahal, itu bukan menjadi alasan berkurangnya minat masyarakat pada tontonan wayang orang. Menurut Restu Lanjari, yang mempengaruhi minat tonton adalah pola kehidupan sosial masyarakat itu sendiri, karena mereka sudah aras-arasen (ogah-ogahan) untuk menonton wayang. Hal ini berbeda dengan karakter masyarakat di Sala atau Jogjakarta, saat masyarakat telah menganggap wayang orang adalah tradisi turun menurun keraton.

Bukti lain juga menyebut adanya ketidakhadiran negara, misalnya dalam bentuk kebijakan, sangat kurang dirasakan oleh para pelaku kesenian. Di sisi lain mestinya para seniman tradisi juga harus mau belajar menggunakan media massa sebagai sarana memperkenalkan eksistensi dan promosi. Juga harus mau belajar memanfaatkan media sosial. bagi Ngesti Pandawa sebagai laboratorium kebudayaan.

Pengaruh globalisasi terhadap wayang orang sudah semakin nyata. Ini dibandingkan dengan puluhan tahun lalu saat khalayak tidak mendapatkan hiburan yang cukup. Sehingga saat itu kehadiran tontonan seni tradisi sangat dibutuhkan. Ini sangat berbeda jauh dengan kondisi sekarang. Karena seperti dikatakan Restu Lanjari, dari pada menonton wayang berjam-jam, masyarakat lebih suka menghabiskan waktu berkaraoke di rumah.

Wayang adalah pencitraan dari kehidupan manusia sehari-hari. Beberapa adegan selalu mencerminkan dan memiliki misi di dalamnya sangat persis diterapkan dalam kehidupan berpolitik dalam realita kehidupan. Ada dua karakter kelompok manusia yang dikisahkan di pewayangan, yaitu karakter baik dan karakter jahat. Di dalam pewayangan digambarkan kubu Pandawa dan Kurawa. Pandawa selalu digambarkan yang bijak, menghormati, disiplin dalam tatanan, luruh, menghargai dan menghormati pemimpin atau orang lebih tua. Tapi Kurawa selalu digambar sebaliknya dan tidak memiliki tatanan dan aturan.

Wayang Orang Ngesti Pandawa Semarang seperti yang dikatakan oleh Dr Restu Lanjari Spd Mpd telah mampu menampilkan pencitraan baik dan buruk itu dalam setiap lakon yang dibawakan. Tapi di sisi lain Ngesti Pandawa dilihat dari faktor eksternal tidak mampu menghadapi pesatnya globalisasi dan digitalisasi yang membuat seni tradisi semakin redup.

Ngesti Pandawa diharapkan oleh para cerdik cendekia agar bisa sebagai laboratorium kebudayaan.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*