Objek Wisata di Bantul Dibuka Secara Bertahap

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANTUL – Kepala Dinas Pariwisata Bantul, Kwintarto Heru Prabowo menyatakan objek wisata di kabupaten ini akan dibuka secara bertahap. Ada sejumlah tahapan yang harus dilalui untuk kembali membuka objek wisata, misalnya uji coba dengan jumlah pengunjung terbatas.

Dia menambahkan, dengan uji coba tersebut kemudian akan dievaluasi. Setelah clear, lalu keluar rekomendasi dari Gugus Tugas, maka objek wisata bisa dibuka terbatas, paling tidak lima hari sampai sepekan dibuka untuk kalangan terbatas sebagai tahapan uji coba.

Menurut dia, apabila setelah objek wisata dibuka selama kurang lebih sepekan tidak ada persoalan maupun kejadian yang mengarah pada perkembangan kasus corona, maka kapasitas bisa ditingkatkan. Pihaknya juga sudah menyiapkan protokol kesehatan di lokasi wisata.

“Kita tingkatkan, kita buka untuk kapasitas lebih, tentu harus mematuhi protokol kesehatan, juga terkait dengan kuota tetap harus kita perhatikan, jadi tahapannya di new normal itu segala sesuatu memang ada yang baru yang harus kita terapkan,” katanya, seperti dikutip dari Republika.co.id.

Dia menambahkan sebelum membuka objek wisata juga harus dipastikan terkait dengan kebutuhan mendasar. Misalnya, alat pelindung diri (APD) bagi petugas seperti penutup wajah agar lebih aman dari paparan virus disamping menggunakan masker dan sarung tangan.

“Minimal APD bagi petugas kami yang ada di depan baik itu di tempat pemungut retribusi gerbang masuk wisata maupun pemungut retribusi di tempat wisata, lalu ada tempat cuci tangan harus kita sediakan tidak hanya sekadarnya misalnya hanya satu-dua saja,” katanya.

Semantara itu, kondisi pensebaran virus corona di Bantul, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 menyatakan pasien positif terpapar virus corona baru di Bantul pada 7 Juni bertambah satu orang, setelah sepekan tidak ada penambahan kasus positif baru.

Baca juga: Asita DIY Mulai Tawarkan Paket Perjalanan Wisata New Normal, Apa Saja?

“Informasi hari ini ada penambahan kasus positif satu orang, adalah laki-laki berusia 39 tahun,” kata Juru Bicara gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Bantul Sri Wahyu Joko Santosa dalam keterangan tertulis melalui aplikasi pesan di Bantul, Minggu (7/6).

Pasien positif baru tersebut bukan bagian dari klaster penyebaran virus corona yang berkembang di Bantul, melainkan diduga tertular dari luar daerah.

“Riwayat (pasien) pelaku perjalanan,” kata Sri Wahyu yang juga Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Bantul.

Berdasarkan data pada laman media sosial Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Bantul, pasien tersebut berasal dari Kecamatan Jetis. Data juga menyatakan bahwa sejak 1-6 Juni tidak ada penambahan kasus baru di Bantul atau masih tetap 58 orang.

Dengan adanya penambahan satu pasien positif ini, kasus positif Covid-19 di Bantul secara akumulasi hingga Minggu (7/6) berjumlah 59 orang, dengan telah dinyatakan sembuh 46 orang, meninggal dua orang, sehingga pasien positif yang masih dirawat ada 11 orang.

Ke-11 pasien positif Covid-19 tersebut sebarannya ada di Kecamatan Kasihan dua orang, Banguntapan empat orang, dan sisanya dari Kecamatan Bantul, Sewon, Sedayu, Jetis dan Imogiri masing-masing satu orang.

Gugus Tugas Covid-19 Bantul mengimbau masyarakat agar bersama-sama memutus rantai penyebaran corona dengan menerapkan pola hidup bersih dan sehat, menjaga jarak, hindari kerumunan, rajin mencuci tangan dengan sabun, selalu menggunakan masker saat keluar rumah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*