Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pekan Depan Objek Wisata di Gunungkidul Dibuka, Termasuk Gunung Api Purba Nglangeran

Gunung Api Purba Nglangeran | Foto: tempo.co
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, GUNUNGKIDUL – Pemerintah Kabupaten Gunungkidul akan membuka kembali objek wisata di wilayah itu setelah dilakukan evaluasi simulasi pembukaan destinasi wisata yang telah dilakukan dalam beberapa hari terakhir. Kebijakan ini untuk membangkitkan ekonomi pariwisata yang lumpuh saat pandemi Covid-19.

Sekretaris Dinas Pariwisata Gunungkidul, Hary Sukmono, menyatakan jajarannya sudah mengevaluasi hasil simulasi pembukaan objek wisata. Evaluasi tidak hanya dilakukan di internal Pemkab, tetapi juga melibatkan Dinas Pariwisata DIY.

“Ada sejumlah catatan seperti perlu penambahan fasilitas cuci tangan hingga kesiapan petugas di pos pintu masuk. Tetapi secara umum simulasi berjalan baik sehingga bisa dilanjutkan ke tahapan uji coba,” kata Hary, Jumat (19/6).

Menurut dia, pelaksanaan uji coba merupakan momen yang sangat penting karena pelaksananaan sudah seperti pembukaan destinasi setelah beberapa bulan tutup karena pandemi Corona. Dalam uji coba bakal melibatkan masyarakat secara umum dari berbagai daerah.

“Catatan penting dalam uji coba harus mematuhi protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Jadi, siapapun bisa datang asalkan memenuhi peraturan tentang protokol kesehatan selama pandemi,” ungkapnya.

Baca juga: Agustus, Wisatawan Domestik Sudah Bisa Berlibur ke Bali

Meski demikian, di dalam ujicoba tidak semua destinasi dibuka. Sesuai dengan pelaksanaan simulasi, maka destinasi yang dibuka baru Cave Tubing Kalisuci, Gunung Api Purba Nglanggeran, Pantai Baron dan Kukup. “Fokus uji coba di empat destinasi ini. Objek wisata lainnya menyusul setelah uji coba,” katanya.

Disinggung mengenai kepastian pembukaan, Hary belum bisa mengungkapkan secara pasti. Meski demikian, ia menargetkan pada Senin (22/6/2020) keempat destinasi sudah bisa dibuka untuk melayani pengunjung.

“Kami masih mengurus administrasinya dan mudah-mudahan segera ada kepastian untuk pembukaan,” katanya, seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Kepala Dispar Gunungkidul, Asti Wijayanti, menambahkan selama pandemi Corona ada hal-hal yang harus dipatuhi. Untuk keamanan, ada pembatasan jumlah pengunjung maupun jam buka destinasi.

Dia menambahkan, jika di waktu normal tidak ada pembatasan, baik jam buka atau jumlah pengunjung yang datang, maka selama pandemi jam buka dibatasi hingga sore hari, sedangkan untuk jumlah pengunjung dibatasi separuh dari kapasitas normal.

“Tentunya protokol kesehatan pencegahan Corona tetap harus diterapkan agar tidak memicu munculnya klaster atau kasus positif Covid-19 baru,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*