Masyarakat Khawatir Layanan Kesehatan Tidak Mampu Menampung Korban COVID-19 

Ilustrasi tes virus corona | Foto: beritaradar.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pandemi COVID-19 di Indonesia memunculkan kekhawatiran di masyarakat mengenai ketidakmampuan fasilitas kesehatan menampung dan melayani pasien. Hasil studi yang dilakukan oleh sejumlah lembaga menunjukkan 88,4% responden nenyatakan kekhawatirannya.

Survei yang dilakuna oleh Amrta Institute, Lokataru Foundation, YLBHI, LBH Jakarta, Rujak Center for Urban Studies dan Urban Poor Consortium dengan menyebar kuesioner online, memperoleh respon sebanyak 1.110 buah dari 34 provinsi di Indonesia, pada 13-18 April 2020.

Direktur Amrta Institute for Water Literacy, Nila Ardhianie mengatakan tingginya kekhawatiran warga terhadap kemampuan layanan kesehatan bersumber dari beberapa hal diantaranya; keterbatasan jumlah tes, pasokan Alat Perlindungan Diri bagi tenaga medis yang kurang memadai dan  masih terbukanya jalur transportasi dan mobilitas manusia.

Selain itu, persentase pelaksanaan pengujian terhadap jumlah polulasi manusia di Indonesia masih sangat minim dibandingkan dengan 10 negara terbanyak korban COVID-19.

Sejumlah negara seperti Italia, Jerman dan Spanyol sudah melakukan tes terhadap 3 % dari seluruh populasi, Amerika Serikat dan Russia sudah melakukan tes terhadap sekitar 2 % penduduknya. Sedangkan tes di Indonesia belum mencapai 0,1 %.

“Hasil yang sama muncul saat Indonesia dibandingkan dengan seluruh negara di Asia Tenggara. Singapura dan Brunei menjadi negara terbanyak melakukan tes (sekitar 3 % dari populasi), sedangkan Indonesia baru menguji 0,0318 % penduduknya,” kata Nila dalam keterangannya, kepada JoSS.co.id, Senin (4/5).

Selain masalah kesehatan, Nila menjelaskan dampak mewabahnya virus corona di Indonesua menimbulkan kekhawatiran lain yakni kehilangan pekerjaan, tidak bisa membayar listrik, telepon dan air, tidak bisa membayar cicilan, terjadi kerusuhan dan khawatir pada kesehatan anggota keluarga yang lain, kesehatan diri sendiri serta terjadinya KDRT.

Baca juga: Korban Covid-19 Didominasi Laki-Laki, Kenapa?

“Sebanyak 38 % responden belum dapat bekerja dari rumah karena alasan pekerjaan. Responden berusaha melakukan pengurangan risiko secara mandiri yaitu dengan tidak menghadiri pertemuan, bekerja dari rumah, tidak makan di luar rumah, termasuk mengurangi frekuensi membeli makanan melalui jasa layanan antar,” tuturnya.

Sebanyak 33 % responden mulai kesulitan membayar sewa  kontrakan. Sebanyak 46 % mengatakan perusahaan tempatnya bekerja dapat bertahan 5-6 bulan ke depan, 37 % menjawab bisa bertahan 1-4 bulan ke depan dan sebanyak 17 % sudah mengalami PHK.

Nila menjelaskan, studi ini juga menggali masukan untuk pemerintah dan masukan terbanyak adalah agar pemerintah tegas, cepat dalam mengambil kebijakan yang diperlukan. Tersedianya bantuan kebutuhan pokok juga banyak disampaikan, demikian juga dengan larangan mudik yang ketat.

“Responden khawatir mudik menjadi penyebab penyebaran virus ke pelosok-pelosok desa padahal infrastruktur dan sumber daya yang ada di desa tidak memadai untuk merespon virus COVID-19 yang berbahaya,” jelasnya.

Ketegasan yang diharapkan responden sangat terkait dengan perlunya kebijakan yang solid baik antar sektor maupun antar tingkatan pemerintahan. Beban daerah saat ini sangat berat karena harus menjaga agar penyebaran di desa/kampung tidak terjadi secara massif.

Apalagi bagi daerah yang memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar juga perlu memiliki kesiapan tentang aspek ketersediaan kebutuhan hidup dasar rakyat, sarana dan prasarana kesehatan, anggaran dan operasionalisasi jaring pengaman sosial, dan aspek keamanan.

“Agar dapat segera mengatasi bencana nasional COVID-19, pemerintah diharapkan tegas dan fokus pada core masalah yaitu kesehatan. Jaminan layanan kesehatan yang baik sangat diharapkan masyarakat agar risiko ketidakpastian yang timbul dapat ditekan. Kecepatan pengambilan keputusan sangat diperlukan, karena daya tahan masyarakat sudah terus menurun,” pungkasnya. (lna) 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*