Di Masa Pandemi Undip Bebaskan UKT, Begini Syaratnya

Foto: kampusundip.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Tak hanya membuka kesempatan magang kerja dari rumah (work from home /wfh) bagi mahasiswa, Universitas Diponegoro Semarang (Undip) kini membebaskan uang kuliah tunggal (UKT) bagi mahasiswa lama maupun baru.

Rektor Undip Prof Yos Johan Utama menggagas program ‘Undip lebih peduli’ untuk membantu mahasiswa  yang orang tua mereka mengalami kesulitan finansial karena pandemi virus corona. Program itu berupa pembebasan uang kuliah tunggal (UKT) untuk mahasiswa lama dan baru.

Dia menambahkan bagi mahasiswa yang ingin bisa menikmati program itu, harus melewati sejumlah verifikasi.

”Tapi tentu, secara administrasi harus jelas, ya? Mahasiswa harus mampu menunjukkan bukti dokumen yang diperlukan bahwa mereka memang mengalami kesulitan finansial karena pandemi ini. Jika yang bersangkutan memegang Kartu Indonesia Sehat atau Kartu Indonesia Pintar, akan lebih mudah verifikasinya,”  jelas Rektor, dalam keterangannya.

Prof Yos menegaskan program itu adalah wujud dari keprihatinan Undip terhadap dampak langsung pandemi yang berkepanjangan ini, sekaligus untuk tetap memberikan jaminan layanan pendidikan bagi mahasiswa terdampak.

Sebelumnya, Undip juga membuka kesempatan bagi mahasiswa yang ingin mengikuti program magang WFH (Work From Home) Mahasiswa. Program ini bertujuan untuk mempercepat internasionalisasi Undip.

Program magang dari rumah ini ditujukan bagi mahasiswa kreatif dan gemar menulis dengan ide-ide brilian dan milenial untuk mendukung percepatan internasionalisasi Undip.

Baca juga: Di Tengah Pandemi Undip Buka Kesempatan Magang WFH Mahasiswa

Dia menambahkan dengan magang kerja dari rumah akan membuat mahasiswa lebih produktif mengisi kegiatan yang bermanfaat di masa pandemi virus corona yang mengharuskan mahasiswa untuk tetap berada di rumah, mengikuti anjuran pemerintah.

“Program ini untuk percepatan internasionalisasi Undip dan sangat membantu pula bagi mahasiswa yang menginginkan tambahan uang saku, karena dampak pandemi virus Covid-19,” kata Rektor dalam keterangan tertulisnya yang diterima JoSS.co.id.

Lebih lanjut Prof Johan menambahkan, sistem bekerja dari rumah secara daring/online dengan mengisi blog pribadi minimal 5 blog per orang per hari sesuai penugasan. Kemudian mengupload blog resmi Undip minimal 5 blog per orang per hari sesuai penugasan.

Selanjutnya mahasiwa magang diminta untuk mengupdate media sosial pribadi dengan konten internasionalisasi Undip. Bersedia menjadi asisten Ketua Prodi untuk mendukung standarisasi website program studi.

“Bersedia bekerja paruh waktu dan menjadi agen SEO branding internasionalisasi Undip di dunia maya. Syarat utama adalah mahasiswa aktif yang memiliki akun medsos sekurangnya 4 akun medsos dengan dengan salah satu akun medsos memiliki follower minimal 2500,” jelasnya.

Persyaratan lain yang mendukung adalah memiliki kemampuan menulis dengan bahasa Inggris populer yang dibuktikan dengan sertifikat mendukung.

Fasilitas yang diperoleh berupa sertifikat dan uang saku dengan sistem kontrak. Pendaftaran melalui Single Sign On (SSO) yang ditutup tanggal 5 Mei 2020. Segera daftar dan join Program Magang WFH Mahasiswa Undip. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*