Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Belum Sepekan Pulih Dari Corona, Pasar Hewan Liar di Wuhan Kembali Buka

Pasar Basah di Wuhan | Foto: financialexpress.com/Reuters
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, HUBEI – Pemerintah China dikabarkan mengizinkan dibukanya kembali pasar hewan yang selama ini diduga sebagai sumber awal munculnya virus corona pada Senin (30/3) lalu. Pasar hewan liar di Kota Wuhan, Hubei ini kembali menawarkan berbagai dagangan ekstrim seperti daging kelelawar.

China merupakan negara pertama yang berhasil bebas dari virus corona Covid-19 dan kembali menata kehidupan mereka. Kebijakan lockdown yang diberlakukan oleh pemerintah China rencananya akan dicabut pada 8 April 2020 mendatang setelah pasien infeksi baru corona mendekati nol kasus.

Termasuk wilayah Wuhan yang diduga menjadi sumber munculnya virus yang kini tengah mengancam resesi dunia, kini mulai beraktivitas setelah dua bulan menjalani kehidupan di masa lockdown.

Di tengah kabar gembira tersebut, masyarakat dunia justru mendapat kabar yang membuat banyak orang berang. Dunia menyoroti kabar dibukanya kembali pasar hewan di China.

Baca juga: China Kunci Kota Jia Hadapi Gelombang Ke Dua Covid-19

Ribuan pembeli memadati pasar hewan di China, hal tersebut pertanda bahwa warga China membangun kembali kehidupan mereka pasca pandemic yang sempat membuat masyarakat dunia terpuruk.

Warga berbondong-bondong menuju pasar di Kota Barat Daya Guilin, tempat diadakannya jual beli hewan liar seperti kelelawar, kalajengking, anjing, dan kucing. Padatnya Pasar Guilin menandai kembali normalnya aktivitas masyarakat China.

Pasar hewan ini biasanya menjual kelelawar, hewan yang dipersalahkan atas krisis corona Covid-19 ini, bersama dengan kalajengking, serta anjing dan kucing.

Sejumlah hewan liar yang dijual di sana ditujukan sebagai obat tradisional, demikian menurut penyelidikan yang dilakukan oleh The Mail On Sunday, seperti dilansir dari laman Metro.

“Kelinci dan bebek disembelih di lantai batu yang kotor sementara anjing dan kucing menunggu di kandang untuk dijual sebagai makanan.” tulisnya dalam artikel.

Sedangkan gambaran di pasar daging lain di selatan kota Dongguan, beberapa penjual obat-obatan dari kelelawar kembali memasang iklan untuk memasarkan produk dagangannya. Di pasar ini lah Covid-19 diyakini infeksi virus covid-19 bermula. Virus ini diyakini menular ke manusia dari hewan  kelelawar dan kasus pertama melibatkan orang-orang yang pernah berada di pasar Wuhan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*