Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Ilmuwan Peringatkan, Ancaman Bahaya Matahari Lockdown

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, NEW YORK – Pandemi virus corona yang tengah mewabah hampir di seluruh penjuru bumi membuat sebagian besar negara memilih menerapkan ‘lockdown’ atau penguncian wilayah guna menekan penyebaran virus. Jika kebijakan ini demi kebaikan, beda halnya jika matahari mengalami lockdown.

Ya, jika tahun-tahun sebelumnya sinar matahari tengah garang-garangnya, kini sejumlah ilmuwan di Bumi telah memperingatkan adanya ancaman bahaya dibalik fenomena alam matahari lockdown yang juga pernah terjadi beberapa abad lalu.

Menurut penelitian para ahli, matahari ini sudah memasuki masa lockdown atau periode ‘minim matahari’. Dampaknya menyebabkan cuaca membeku, gempa bumi dan kelaparan.

Matahari lockdown artinya aktivitas permukaannya mengalami penurunan yang terlihat dari menghilangnya bintik-bintik matahari. Para ahli mengatakan Bumi akan mengalami periode terdalam dari ‘resesi’ sinar matahari.

“Hitungan Sunspot, ini adalah salah satu yang terdalam abad ini. Medan magnet matahari menjadi lemah, memungkinkan sinar kosmik ektra ke tata surya,” ujar Astronom Tony Philips, seperti dilansir dari New York Post, Senin (18/5).

“Kelebihan sinar kosmik akan menimbulkan bahaya kesehatan bagi astronot dan pelancong udara kutub utara, memengaruhi elektro-kimia atmosfer atas bumi, dan membantu memicu petir,” ujar Philips seperti dilansir dari CNBCIndonesia.

Baca juga: China Bakal Izinkan Lab Wuhan Diperiksa Terkait Dugaan Sumber Virus Corona

Para ilmuwan NASA khawatir ini akan mengulangi periode Dalton Minimum, yang terjadi pada 1790 dan 1830. Ketika itu bumi mengalami periode dingin yang brutaal, kehilangan panen, kelaparan dan letusan gunung berapi yang kuat.

Pada periode itu suhu merosot hingga 2 derajat celcius selama 20 tahun, menghancurkan produksi pangan dunia.

Pada 10 April 1815, terjadi letusan gunung berapi terbesar kedua dalam 2.000 tahun. Letusan tersebut terjadi di Gunung Tamboro, Nusa Tenggara Barat, yang menewaskan 71.000 orang.

Pada 1816, terjadi periode yang dijuluki Tahun Tanpa Musim Panas atau ngetren dengan nama delapan belas ribu dan membeku hingga mati, ketika salju turun di Juli.

Sejauh ini matahari telah mengalami ‘kosong’ tanpa bintik matahari 76% dari waktu itu, angka ini turun sedikit dari tahun lalu di mana kekosongannya mencapai 77%. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*