Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Wuhan Buka Penguncian Kota, Saat Dunia Berpikir Lakukan Lockdown

Setelah dua bulan penutupan semua pusat perbelanjaan di Wuhan, beberapa dari mereka dibuka kembali pada 30 Maret | Foto: youtube CGTN
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, HUBEI – Wuhan menjadi terkenal seantero jagat, setelah salah satu kota di Provinsi Hubei, China ini mengkonfirmasi penemuan sebuah virus mematikan yang kini tengah melanda dunia. Virus Corona atau yang disebut Covid-19 pertama kali ditemukan dari sebuah pasar tradisional hewan di kota itu.

Wuhan menjadi kota pertama di China yang  diisolasi karena tingginya kasus penularan di provinsi tersebut, hingga pemerintah setempat melakukan lockdown yang membuat kota itu seperti daerah tanpa penghuni.

Setelah 65 hari berlalu, China menyatakan kemenangannya atas virus tersebut, setelah 3.000 lebih nyawa meninggal dunia dari keganasan virus yang ditengarai berasal dari kelelawar itu. Kini, nadi kota Wuhan kembali berdenyut dan tanda-tanda kehidupan dimulai.

Sabtu (28/3), Wuhan membuka kembali stasiun kereta bawah tanah (subway) dan kereta api setelah suspensi lebih dari dua bulan akibat wabah corona tersebut.

“Kami jelas ingat bahwa layanan metro telah ditangguhkan selama 65 hari,” kata Li Wei, seorang pekerja staf operator layanan metro Wuhan seperti dilaporkan Xinhua.

“Saya terkejut ketika saya pertama kali melihat berita mematikan sistem metro karena saya tidak pernah berharap skenario seperti itu terjadi suatu hari. Kami gembira dan senang hari ini untuk melanjutkan layanan untuk melayani warga Wuhan lagi,” kata Li lagi.

Penumpang untuk enam jalur metro di ibukota Provinsi Hubei diminta memindai kode QR kesehatan mereka dengan informasi nama asli dan memeriksa suhu tubuh sebelum memasuki stasiun metro dan mengenakan masker selama seluruh perjalanan.

Banyak yang terlihat mengenakan sarung tangan karet dan topi yang bisa menutupi wajah. Operator layanan kereta bawah tanah telah memasang 200 peralatan pintar pemantauan suhu inframerah di 182 stasiun kereta bawah tanah yang kembali beroperasi pada periode awal.

Baca juga: Raja Thailand Mengisolasi Diri Sewa Hotel di Jerman Bersama 20 Selir

Di dalam kereta bawah tanah, ada tanda-tanda kuning yang meminta penumpang untuk duduk dengan kursi kosong di antara mereka berdua dan penjaga keamanan memberitahu orang-orang untuk mengenakan masker selama perjalanan.

Petugas juga memberi tahu untuk menjaga jarak, tidak berkumpul dan memindai kode pelacakan perjalanan ketika turun kereta bawah tanah.

Pelacakan perjalanan dirancang untuk membantu pencegahan dan pengendalian epidemi corona.

Untuk mengurangi potensi infeksi silang, kereta bawah tanah juga akan didesinfeksi sebagian setiap hari dan seluruhnya setiap lima hari.

“Kami akhirnya kembali. Saya bisa pergi kerja Senin depan,” kata seorang penumpang kereta bawah tanah yang bermarga Yang, yang baru saja tiba di Wuhan Sabtu dengan dua anggota keluarga lainnya membawa telur, daging dan sayuran yang diawetkan dari Provinsi Sichuan.

Wuhan, ibukota provinsi Hubei, hanya melaporkan satu kasus baru corona dalam 10 hari terakhir. Sebanyak 3.300 orang telah meninggal di Cina daratan karena virus corona. Sementara total kasus positif corona mencapai 81.439 kasus.

Semua bandara di Hubei melanjutkan beberapa penerbangan domestik pada hari Minggu, kecuali bandara Tianhe Wuhan, yang akan dibuka untuk penerbangan domestik pada 8 April. Penerbangan dari Hubei ke Beijing tetap ditangguhkan.

Sebuah kereta tiba di Wuhan, kemarin, untuk pertama kalinya sejak kota itu dikunci dua bulan lalu.

Lebih dari 60.000 orang memasuki Wuhan pada hari Sabtu setelah layanan kereta api secara resmi dimulai kembali, dengan lebih dari 260 kereta tiba atau bepergian, demikian People’s Daily melaporkan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*