Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Setelah Pecat Menteri Kesehatannya, Presiden Brasil Ikut Demo Anti Diam Di Rumah

Presiden Brazil Jair Bolsonaro berbicara kepada para pendukungnya selama protes di depan markas besar tentara | Foto: sbs.com.au/AAP
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BRASIL – Ketika sebagian besar pemimpin negara di dunia menganjurkan warganya untuk diam di rumah, Presiden Brasil Jair Bolsonaro justru menentang kebijakan tersebut di tengah pandemi corona yang dihadapi warganya.

Brasil merupakan negara dengan kasus corona tertinggi di antara negara Amerika Latin lainnya. Berdasarkan data statistic Worldometer, Brasil tercatat memiliki 38.654 kasus corona dengan 2.462 kematian. Sementara itu, Brasil memiliki setidaknya 200 juta penduduk.

Tak hanya memecat menteri kesehatan negara itu yang mendukung lockdown, presiden kini ikut turun demo bersama 600 warganya menentang kebijakan para gubernur yang menganjurkan untuk diam di dalam rumah.

Kebijakan untuk berdiam diri di rumah diterapkan para gubernur secara mandiri demi menekan angka penularan Covid-19.

“Saya berada di sini karena saya percaya pada kalian dan kalian semua ada di sini karena percaya pada Brasil,” kata Bolsonaro saat berorasi di depan sedikitnya 600 pedemo.

Demonstrasi itu berlangsung di depan markas militer Brasil di Ibu Kota Brasilia. Para demonstran meminta intervensi militer untuk menangani penyebaran pandemi dan menutup Kongres. Beberapa pedemo membawa poster bertuliskan “intervensi militer dengan Bolsonaro”.

Selama orasinya yang diselingi batuk sesekali, Bolsonaro tidak menanggapi permintaan massa pedemo untuk mengerahkan intervensi militer dan menutup Kongres.

Baca juga: Ekuador Laporkan 6.700 Kematian Akibat Corona, Mayat Diletakkan di Jalanan

“Kalian semua harus berjuang untuk negara Anda. Percaya pada presiden kalian untuk melakukan apa yang perlu dilakukan sehingga kita dapat menjamin demokrasi dan apa yang paling kita sayangi, kebebasan kita,” kata Bolsonaro seperti dilansir AFP.

Bolsonaro memang menjadi salah satu dari sedikit pemimpin negara yang tak setuju dengan kebijakan karantina dan penutupan wilayah (lockdown) dalam menangani penyebaran corona. Menurutnya, kebijakan karantina merupakan bentuk ‘pembumihangusan’ yang dapat menghancurkan perekonomian negara.

Dikutip dari CNNIndonesia, presiden yang merupakan mantan anggota militer itu berulangkali mengutuk penerapan karantina wilayah yang diberlakukan oleh sejumlah gubernur di Brasil, termasuk Gubernur Sao Paulo dan Gubernur Rio de Janeiro. Kedua provinsi itu merupakan wilayah terpadat di Brasil.

Meski mendapat penolakan keras dari sang presiden, Negara Bagian Sao Paulo dan Rio de Janeiro, berkeras mempertahankan kebijakan karantina parsial dan memperpanjangnya.

Pada Jumat pekan lalu, Bolsonaro bahkan memecat Menteri Kesehatan Brasil lantaran mendukung kebijakan lockdown yang diterapkan para gubernur.

Berdasarkan survei pada akhir pekan lalu, mayoritas warga Brasil setuju dengan peraturan karantina meski berdampak terhadap ekonomi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*