Duh! Penyebaran Corona di DIY Naik Signifikan, Warga Malah Berkeliaran

Ilustrasi | Foto: idntimes.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Jumlah pasien terkonfirmasi positif virus corona di DIY terus meningkat, namun warga sepertinya mulai bosan untuk terus berada di rumah saja. Di sejumlah jalan di wilayah ini justru kembali ramai dalam tiga hari terakhir.

Jika sepekan yang lalu, arus lalu lintas tergolong lengang. Sejumlah kawasan pertokoan seperti Malioboro lebih banyak memilih tutup. Bahkan di sejumlah lampu bangjo mencatatkan tanpa antrean kendaraan.

Namun selama tiga hari terakhir sejumlah lampu bangjo mulai ada antrean kendaraan meski dengan jumlah hanya sekitar lima hingga delapan kendaraan baik roda dua maupun roda empat seperti di kawasan Simpang Empat Jalan Mataram. Sejumlah pertokoan di kawasan Malioboro juga ada yang mulai membuka dagangannya.

Wakil Sekretariat Gugus Tugas Penanganan Covid-19 DIY Biwara Yuswantana menyatakan mungkin ada beberapa warga yang mulai jenuh berada di rumah sehingga mereka mulai beraktivitas di luar rumah. Ia mengimbau agar masyarakata tetap menjaga untuk tidak beraktivitas di luar rumah jika tidak ada keperluan penting.

“Mungkin ada warga yg mulai jenuh berdiam diri, namun dengan mengendorkan diam di rumah, mengabaikan imbauan jaga jarak, mengabaikan kebersihan seperti cuci tangan. Maka itu sebenarnya awal dari masalah besar yaitu semakin merebaknya penyebaran Covid-19 dan itu akan memperpanjang waktu berakhirnya pandemi ini,” katanya seperti dikutip dari Harianjogja.com, Senin (13/4).

Baca juga: 6.175 Pemudik Telah Memasuki DIY

Hal yang sama diungkapkan Kepala Dinas Perhubungan DIY Tavip Agus Rayanto mengakui adanya peningkatan aktivitas masyarakat di Kota Jogja. Pemda DIY melalui instansi terkait telah melakukan sosialisasi dibeberapa titik keramaian.

Sementara itu, kasus pasien positif Covid-19 di Sleman naik drastis kekinian mencapai hampir 30 orang. Merujuk laman resmi penanganan Covid-19 Pemda DIY https://corona.jogjaprov.go.id/, yang diperbarui, Senin (13/4). jumlah pasien positif Covid-19 di Sleman sudah mencapai 29 orang.

Sebelumnya pada Minggu (12/4), jumlah pasien positif di Sleman hanya 25 orang. Juru Bicara Pemda DIY untuk Penanganan Covid-19 Berty Murtiningsih, Senin (13/4) menyatakan adanya penambahkan jumlah pasien positif Covid-19 di Sleman sebanyak empat orang pada Senin, dari total tambahan tujuh pasien Covid-19 se-DIY.

“Pasien positif terdiri atas, Kasus 50 [identitas] laki laki, 56 tahun warga Bantul. Kasus 51 laki laki, 57 tahun warga Sleman. Kasus 52 perempuan, 36 tahun warga Sleman. Kasus 53 perempuan, 41 tahun warga Sleman. Kasus 54 laki laki, 56 tahun warga Kota Jogja. Kasus 55 laki laki, 63 tahun warga Sleman dan Kasus 56 [identitas] perempuan, 45 tahun warga Kota Jogja,” ungkapnya Senin (13/4)

Adapun jumlah sebanyak 29 kasus merupakan tertinggi dari total 55 kasus positif Covid-19 yang saat ini ditemukan di DIY. Artinya lebih dari separuh pasien positif virus Corona di DIY ada di Sleman. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*