Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

DPR Minta Pemerintah Beri Diskon Listrik Juga Untuk Pengguna 1.300 VA

Ilustrasi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Anggota Komisi VI DPR RI Fraksi PDI Perjuangan Deddy Yevri Sitorus meminta Menteri BUMN Erick Thohir juga memberikan keringanan tarif listrik bagi pelanggan pengguna daya  listrik 1.300 VA. Hal itu mengingat jumlah pengguna di kelompok tersebut sangat besar.

“Ada permohonan dari banyak daerah, terkait permohonan listrik. Pemerintah hanya cover yang 450 VA dan 900 VA, tapi kalau dilihat piramida (pengguna) 1.300 VA itu cukup besar,” kata Deddy dalam rapat dengar pendapat (RDP) bersama Kementerian BUMN yang digelar secara teleconference, Jumat (3/4).

Kendati demikian, Deddy meminta PT PLN (Persero) melakukan kajian yang mendalam dalam perumusan kebijakan tersebut. Sebab, ia menyadari selama masa pandemi covid-19 ini sejumlah perusahaan-perusahaan pelat merah terganggu.

Misalnya, kata dia, BUMN perlu melakukan identifikasi ihwal kondisi ekuitas, arus kas (cash flow), dan juga beban utang dari perusahaan tersebut di tengah krisis saat ini. “Supaya ini juga diperhatikan karena ini juga berdampak bagi masyarakat,” kata Deddy.

Terkait dengan permintaan itu, Erick pun mengatakan tidak dapat langsung mengambil keputusan. Menurut dia, Kementerian BUMN tidak pada otoritasnya untuk dapat mengerjakan paket kebijakan stimulus yang sebelumnya telah dicanangkan langsung oleh Presiden Jokowi itu.

“Saya coba sampaikan tapi otoritas enggak di saya tetapi saya sampaikan ke Presiden atau Menko Perekonomian,” kata Erick.

Baca juga: Mulai April Tagihan Listrik Dihitung Berdasarkan Rata-Rata Pemakaian 3 Bulan Terakhir

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menambah alokasi belanja dan pembiayaan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2020 sebesar Rp405,1 triliun untuk menangani wabah virus corona (covid-19).

Seperti diketahui, Presiden Joko Widodo menggratiskan bayar listrik selama wabah virus corona sejak 1 April sampai Juni 2020.  Listrik gratis tersebut ditujukan kepada masyarakat pengguna listrik 450 VA agar dapat mengurangi beban masyarakat akibat pandemi virus corona.

Dalam keterangan pers melalui video yang disiarkan saluran YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (31/3), Jokowi mengatakan, pengguna listrik 450 VA dan 900 VA paling banyak di Indonesia. Sekiranya ada sekitar sekitar 24 juta pelanggan tersebut sedang kesulitan karena adanya wabah virus corona Covid-19.

“Jadi untuk pengguna listrik 450 VA yang jumlahnya sekitar 24 juta orang, akan digratiskan selama 3 bulan ke depan sejak April, Mei, sampai Juni,” kata Jokowi.

Tak hanya pelanggan 450 VA, untuk pelanggan 900 VA yang jumlahnya sekitar 7 juta juga diberi keringanan, yakni diskon 50 persen. Mereka hanya membayar separuh. Kebijakan ini juga berlaku selama 3 bulan yakni April, Mei dan Juni.

Jokowi mengatakan, pemerintah juga akan mengawasi serta mengantisipasi pasokan kebutuhan pokok. “Pemerintah mencadangkan Rp 25 triliun untuk memenuhi kebutuhan pokok serta operasi pasar logistik,” jelasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*