Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Asyiik Dana BOS Boleh Untuk Beli Kuota Internet

Ilustrasi | Foto: bonepos.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA –Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang aturan penggunaannya sangat ketat dan kaku, sekarang boleh dipakai untuk membeli kuota internet. Kebijakan yang mengasyikan ini disampaikan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim, dengan alasan untuk mendukung pembelajaran daring (dalam jaringan) selama pandemi Covid-19.

Saat meluncurkan program “Belajar dari Rumah”, Mendikbud Nadiem memastikan hal itu. “Kita perbolehkan dana BOS digunakan untuk membeli kuota internet mendukung pembelajaran daring,” ujar Nadiem Makarim di Jakarta, Kamis (9/4/2020).

Menurut dia, sebenarnya Kemendikbud telah bekerja sama dengan perusahaan telekomunikasi untuk akses internet gratis sejumlah platform pembelajaran daring. Tidak disebutkan perusahaan telekomunikasi yang dimaksud. Namun dalam prakteknya, banyak guru dan siswa yang lebih memilih memakai metode interaksi virtual secara langsung tanpa menggunakan platform pembelajaran daring yang disediakan.

Untuk mendukung diperbolehkannya BOS untuk membeli kuota internet, Nadiem memastikan bahwa aturan penggunaan dana BOS untuk pembelian kuota bakal dikeluarkan dalam waktu dekat ini. Dengan adanya aturan tersebut, bisa menjadi dasar bagi para kepala sekolah dalam penggunaan dana BOS pada saat pandemi Covid-19. “Kepala sekolah diberikan kebebasan untuk menggunakan dana BOS selama pandemi ini,” tutur dia.

Baca juga: UGM dan UNY Berikan Bantuan Paket Data ke Mahasiswa

Mendikbud mengungkapkan, sampai saat ini dana BOS telah dicairkan ke sekolah-sekolah. Kalaupun ada yang belum cair, itu karena masih dikaji oleh Kemendikbud.

Sebagai bocoran, tidak ada batasan berapa besar dana BOS yang boleh dipakai untuk membelikan kuota internet bagi guru dan siswa sekolah.Tidak diatur berapa nilai maksimal penggunaan dananya.

“Terserah kepala sekolah, namun ada butir-butir lini yang perlu diperhatikan dan sudah diatur dalam aturan dana BOS,” kata dia.

Sebelumnya Pengurus Besar Persatuan Guru Republik Indonesia (PB PGRI) meminta Kemendikbud agar membuat panduan belajar Jarak Jauh atau belajar daring. Panduan tersebut dinilai penting bukan saja untuk guru, tapi juga untuk siswa dan orang tua siswa.

Ketua Umum PB PGRI, Unifah Rosyidi, menganggap pedoman tersebut mendesak untuk segera diterbitkan supaya pembelajaran berlangsung nyaman dan efektif. Selain itu, siswa juga menjadi lebih bersemangat untuk melaksanakannya.

“PGRI meminta pemerintah segera menyusun Panduan Mengajar Jarak Jauh bagi guru, siswa, dan orang tua, sehingga pembelajaran tetap efektif tanpa menimbulkan kebosanan atau kelelahan bagi siswa,” kata Unifah dalam siaran pers, Rabu (8/4/2020).

Dengan adanya pedoman itu, guru memiliki opsi dan alternatif model mengajar. Di sisi lain orang tua akan merasa nyaman saat mendampingi anak-anaknya.Hal lain adalah pengurus PGRI bisa ikut andil memberi konten pembelajaran. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*