UGM dan UNY Berikan Bantuan Paket Data ke Mahasiswa

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta dan Universitas Negeri Yogyakarta memberikan bantuan paket data kepada mahasiswanya selama pelaksanaan pembelajaran online yang diterapkan kampus menyusul merebaknya penyebaran virus corona di berbagai wilayah.

Wakil Rektor Bidang Perencanaan, Keuangan dan Sistem Informasi, Supriyadi mengatakan bantuan pulsa atau paket data kepada mahasiswanya ini sebagai dukungan dalam menjalankan pembelajaran online setiap mahasiswa mendapatkan bantuan pulsa/data internet dengan besaran minimal Rp50.000 dan maksimal Rp150.000 per mahasiswa per bulan.

Dia menambahkan bantuan didistribusikan di masing-masing fakultas atau sekolah vokasi. Sementara untuk dosen dan tenaga pendidikan, UGM juga memberikan bantuan pulsa/paket data yang besarannya Rp100.000 sampai dengan Rp200.000 setiap bulan selama pelaksanaan belajar dan bekerja di rumah. “Bantuan biaya komunikasi kepada sivitas akademik UGM ini sebagai bentuk dukungan selama work from home/study from home,” katanya dalam keterangan tertulis.

Selain memberikan bantuan biaya komunikasi, UGM juga menjalin kerja sama dengan beberapa operator besar Tanah Air. Direktur Direktorat Sistem dan Sumber Daya Informasi (DSSDI), Widyawan menjelaskan kerja sama telah dijalin dengan Telkomsel, Indosat Ooredoo, dan XL.

Dalam kerja sama ini Telkomsel memberikan paket Ilmupedia sebesar 30 GB yang berlaku selama 30 hari sejak diaktifkan untuk mengakses situs-situs pembelajaran daring yang disediakan UGM yaitu eLisa (https://elisa.ugm.ac.id) dan eLok (https://elok.ugm.ac.id).

Hal yang sama juga dilakukan, Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) memberikan paket internet gratis pada semua mahasiswanya untuk mendukung pembelajaran online selama masa pandemi virus Corona atau Covid-19.

Baca juga: Mahasiswa KKN UGM Ditugasi Mendampingi Warga Di Dusun Pantau Pemudik

“Ada bantuan paket data [kepada mahasiswa selama pembelajaran online pada masa pandemi virus Corona,” kata Rektor UNY Sutrisna Wibawa, seperti dikutip dari Tirto.id.

Terkait bantuan paket data itu telah ia membuat surat pengumuman yang ditandatangani per 3 April 2020. Dalam surat pengumuman bernomor B/417/UN34/KM.01/2020 disebutkan mengenai skema bantuan paket data.

Bantuan kepada mahasiswa diwujudkan paket data internet dengan sistem kerja sama antara UNY dengan provider Telkomsel, Indosat Oreeedo, dan XL Axiata,” bunyi surat pengumuman tersebut. Untuk mendapatkan paket secara gratis tersebut, setiap mahasiswa masing-masing diwajibkan mendaftarkan satu nomor ponsel yang digunakan. Pendaftaran dilakukan melalui http://si-c3.uny.ac.id/mhs.

Setelah itu mahasiswa mengirimkan data nomor handphone ke provider, lalu provider mengisi paket data setiap mahasiswa. Provider kemudian akan menagih pembayaran kepada UNY untuk setiap paket data yang digunakan oleh mahasiswa. Khusus untuk Telkomsel dan Indosat mahasiswa dapat melanjutkan paket data Ilmupedia yang sudah disediakan oleh provider tersebut hingga 17 April 2020.

Penggunaan setelah 17 April provider akan menagih ke UNY. Bantuan paket data ini, kata Sutrisna, hanya diperuntukkan bagi mahasiswa. Untuk dosen dan tenaga pendidik yang ada di UNY, kata dia, belum tersedia bantuan paket data.

“Tidak ada [bantuan paket data]. [Pembelajaran online] bagian dari tugas sebagai dosen atau tenaga pendidik,” kata Rektor. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*