Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Siswa Belajar di Rumah Resmi Diperpanjang Hingga 13 April

Ilustrasi | Foto: tirto.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Penyebaran virus corona kian masif di Tanah Air termasuk Jawa Tengah dengan jumlah pasien positif covid-19 mencapai 38 orang. Untuk itu pemerintah daerah memperpanjang masa belajar di rumah bagi seluruh pelajar di wilayah ini hingga 13 April 2020.

Siswa sebelumnya diminta untuk belajar di rumah secara daring atau online pada tanggal 16-29 Maret atau selama 14 hari. “Iya kita perpanjang. Bukan libur, tapi belajar di rumah,” ujar Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Jateng seperti dikutip dari Solopos.com, Rabu (25/3).

Keputusan untuk memperpanjang masa siswa belajar di rumah itu bahkan telah dituangkan dalam Surat Edaran No. 443/2/09002 tentang Layanan Penyelenggaraan Layanan Penyelenggaraan Pendidikan Dalam Rangka Pencegahan Penularan dan Penyebaran Infeksi Corona Virus Disease (Covid-19) di Jateng.

Dalam surat yang ditandatangani Jumeri tanggal 24 Maret 2020 itu, masa perpanjangan KBD mandiri secara daring itu akan dievaluasi sesuai perkembangan status kedaruratan yang disebabkan persebaran Covid-19.

Baca juga: Presiden Putuskan Ujian Nasional 2020 Ditiadakan Demi Keselamatan

Dengan kata lain, masa belajar di rumah itu bisa diperpanjang jika situasi atau kondisi persebaran virus corona di Jateng semakin masif.

Selain meniadakan KBM di sekolah, dalam surat tersebut Disdikbud Jateng juga meminta sekolah untuk tidak menggelar atau membatalkan kegiatan yang terdapat interaksi fisik, seperti study tour, praktik kerja industry (prakerin), kemah, wisuda, seminar, in house training hingga ekstrakulikuler.

Selain memperpanjang masa libur sekolah atau belajar di rumah, Pemprov Jateng juga akan menghapus Ujian Nasional (UN) pada tahun ini.

Kebijakan menghapus UN itu sesuai dengan anjuran dari pemerintah pusat. “Seluruh Indonesia, kebijakan UN dihapus. UN dihapus karena tidak menentukan. Selain itu, kita tidak mungkin menghadirkan siswa ke sekolah di masa tanggap darurat bencana virus corona seperti ini,” ujarnya.

Selain UN, Jumeri juga mengaku ujian kenaikan kelas juga akan dihapus. Bagi sekolah yang bisa menggelar ujian kenaikan kelas secara online, tetap diimbau untuk menggelar ujian.

“Tapi, bagi sekolah yang tidak bisa menggelar ujian secara daring, bisa menggunakan akumulasi nilai semester untuk kenaikan kelas. Ini berlaku bagi siswa SD, SMP, SMK, dan SMA juga,” tegasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*