Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Tak Penuhi Standar, Belanda Tarik Peredaran 10.000 Masker Dari China

Ilustrasi | Foto: euronews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, AMSTERDAM – Kementerian Kesehatan Belanda pada Sabtu, 28 Maret 2020 menarik kembali sekitar 10 ribu masker yang sudah didistribusikan ke beberapa rumah sakit dalam upaya menghentikan penyebaran virus corona. Masker itu diimpor dari China dan penarikan dilakukan karena masker dinilai tidak memenuhi standar kualitas.

Kementerian Kesehatan Belanda menjelaskan mereka menerima pengiriman masker dari sebuah manufaktur di Cina pada 21 Maret 2020. Namun mereka menemukan indikasi kualitas masker itu tidak memenuhi standar mereka saat dilakukan pemeriksaan.

“Sisa masker yang hendak dikirim akhirnya ditahan dan masker yang ada belum didistribusikan,” demikian keterangan Kementerian Kesehatan Belanda, seperti dikutip dari asiaone.com.

Sebagian masker yang dikirim, sudah didistribusikan ke tenaga kesehatan professional. Dalam pengetesan kedua terungkap  masker-masker itu tidak memenuhi kualitas sehingga diputuskan untuk tidak menggunakan satu pun dari masker-masker itu. Masker itu tidak dapat menutup wajah dengan sepatutnya atau ada yang filternya rusak.

Melalui temuan ini, maka pengiriman masker-masker berikutnya akan dilakukan pengujian lebih ketat. Masker yang ditarik itu jenis FFP2 yang sudah dikirim ke beberapa rumah sakit.

Di tempat terpisah, Menteri Kesehatan Prancis Olivier Veran mengumumkan pihaknya telah memesan lebih dari satu miliar masker dari Cina sebagai bagian dari upaya menghentikan penyebaran virus corona.

Baca juga: Menkeu Jerman Bunuh Diri Khawatir Dampak Ekonomi Covid-19

Sebelumnya Kepala Institut Kesehatan Nasional Belanda (RIVM) mengatakan pada Rabu pekan lalu bahwa berdasarkan perkiraan terbaiknya, pertumbuhan transmisi virus corona telah melambat secara signifikan.

Dalam keterangan di depan komisi parlemen, Kepala RIVM Jaap van Dissel mengatakan perkiraan terbaik lembaganya adalah bahwa saat ini satu orang yang terinfeksi menginfeksi sekitar satu orang lainnya.

“Itu berarti pertumbuhan wabah secara eksponensial kemungkinan besar telah terhenti,” kata Van Dissel, dikutip dari Reuters, 25 Maret 2020.

Jumlah kasus baru yang dikonfirmasi di Belanda tumbuh sebesar 17% pada hari Selasa dari hari sebelumnya menjadi total 5.560, menurut data RIVM. Angka-angka itu kemungkinan mencerminkan infeksi sejak awal Maret, sebelum pemerintah melarang pertemuan umum dan sekolah tertutup.

Meski Van Dissel menambahkan bahwa tingkat infeksi didasarkan pada perkiraan, masih banyak ketidakpastian, dan setidaknya sebagian dari penurunan angka karena tidak semua pasien yang dirawat di rumah sakit diuji, katanya dikutip dari NL Times.

Peningkatan harian dalam tes COVID-19 positif baru telah menurun di bawah 20 persen sejak hari Minggu. Pada hari Minggu ada peningkatan 16 persen dibandingkan dengan hari Sabtu. Peningkatan pada hari Senin adalah 13 persen, dan hari Selasa adalah 17 persen. Antara Rabu dan Sabtu pekan lalu, kenaikan harian antara 20 dan 22 persen.

Direktur RIVM menekankan bahwa jika orang mulai berkumpul dalam kelompok di pantai dan taman, tingkat infeksi akan meningkat lagi. Tetapi jika semua orang mematuhi pedoman pemerintah, Van Dissel positif tentang peluang Belanda untuk meratakan kurva penyebaran virus corona. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*