Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Sesuai Prediksi, Senat AS Bebaskan Trump Dari Tuduhan Pemakzulan

Presiden Donald Trump lolas atas dua pasal pemakzulan | Foto: washingtonpost.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WASHINGTON DC – Senat Amerika Serikat membebaskan Presiden Donald Trump atas dua pasal pemakzulan, yaitu menyalahgunakan kekuasaan dan menghalangi penyelidikan Kongres. Keputusan itu mengakhiri usaha selama empat bulan oleh Demokrat untuk mencopot Trump dari jabatan Presiden.

Ketika berlangsung pemungutan suara di ruang Senat pada Rabu (5/2) siang, dalam sidang yang dipimpin Ketua Mahkamah Agung John Roberts, para senator menyatakan Trump tidak bersalah atas tuduhan penyalahgunaan kekuasaan dengan selisih suara 52 – 48. Untuk keputusan tidak bersalah atas tuduhan penghambatan Kongres, selisih suara 53 – 47.

Seperti dikutip dari VOA, perolehan suara ini berlangsung murni berdasarkan garis partai. Satu-satunya pembangkangan di pihak Republik adalah suara dari Senator Mitt Romney dari Utah, yang memutuskan Trump bersalah atas tuduhan penyalahgunaan kekuasaan. Namun, dia tidak menjatuhkan bersalah atas tuduhan penghambatan Kongres.

Sebelumnya, Donald Trump memberikan pidato kenegaraan ketiga Selasa malam, hanya beberapa jam sebelum penutupan sidang pemakzulan terhadap dirinya ketika Senat Amerika yang dikuasai oleh Partai Republik diperkirakan akan membebaskannya dari tuduhan bahwa ia menyalahgunakan kekuasaan dan menghalangi upaya Kongres untuk menyelidikinya.

Dalam pidato tahunan yang menginformasikan kepada Kongres tentang prioritas kebijakan yang akan datang itu, Trump terutama berfokus pada pencapaian domestik dengan tujuan untuk menarik pemilih dalam pemilihan presiden mendatang.

Baca juga: Maskapai Cathay Pacific Rumahkan 27 Ribu Karyawan, Bangkrut?

Presiden Donald Trump memulai pidato kenegaraannya pada tahun pemilihan 2020 dengan mengingatkan janji kampanyenya pada tahun 2016.

“Tiga tahun lalu, kita meluncurkan Great American Comeback (“Kembalinya Kehebatan Amerika”). Malam ini, saya berdiri di depan Anda untuk berbagi keberhasilan yang luar biasa,” kata Donald Trump, di gedung senat Capitol Hill, Wahinton DC, Selasa (4/2).

Di ruang sidang di mana dia dimakzulkan oleh Partai Demokrat kurang dari dua bulan lalu, Trump sama sekali tidak menyinggung soal persidangan di Senat tetapi menolak berjabat tangan dengan Ketua DPR Nancy Pelosi dan fokus pada upayanya untuk membangun ekonomi Amerika.

“Jika kita tidak membalikkan kebijakan ekonomi yang gagal dari pemerintahan sebelumnya, dunia sekarang tidak akan menjadi saksi keberhasilan ekonomi Amerika yang hebat.”

Menuju ke tahun pemilihan presiden 2020, Trump telah memperoleh peringkat persetujuan untuk kinerjanya 49 persen secara nasional. Pidatonya difokuskan pada berbagai prakarsa kebijakan domestik termasuk infrastruktur dan layanan kesehatan serta jaminan bahwa Amerika ikut menangani krisis virus corona.

“Kita berkoordinasi dengan pemerintah China dan bekerja sama secara erat untuk mengatasi virus corona di China. Pemerintahan saya akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk melindungi warga negara kita dari ancaman ini,” jelasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*