COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jangan Kaget, Ini Lho Fungsi ‘Singing Road’ di Jalan Tol Ngawi-Kediri

Singing road di jalan tol Ngawi-Kertosono-Kediri | Foto: liputan6
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, NGAWI – PT Jasa Marga Ngawi Kertosono Kediri (JNK) telah merealisasikan pemasangan singing road di jalan tol Ngawi-Kertosono-Kediri. Singing road yang dipasang di jalur B atau arah Surabaya-Solo di di KM 664+200 itu jalan tol pertama di Indonesia yang bisa berbunyi.

Melalui unggahan akun Instagram PT Jasa Marga Transjawa yaitu @official.jasamargatransjawatol Singing road sendiri adalah marka jalan berupa rumble strip yang dipasang di lajur jalan tol yang bisa menimbulkan bunyi. Bunyi tersebut akan muncul saat dilewati kendaraan dengan kecepatan 80 km/jam hingga 100 km/jam.

Singing road di jalan tol Ngawi-Kertosono-Kediri itu disebut menjadi yang pertama dan satu-satunya di Indonesia. Singing road itu sendiri berfungsi sebagai peringatan agar pengguna jalan lebih berhati-hati ketika berkendara di jalan tol.

Indonesia sendiri bukanlah negara pertama yang memakai singing road di jalan tol. Sebelumnya beberapa negara seperti Jepang dan Korea Selatan sudah menerapkan singing road untuk membatasi kecepatan kendaraan. Batas kecepatan itu beragam. Jika melebihi biasanya jalanan akan berbunyi.

Tapi kehadiran jalan bernada itu sempat menjadi kontroversi di beberapa negara. Pasalnya, suara tersebut mengganggu karena jalan berada tak jauh dari lingkungan tempat tinggal warga.

Berikut negara-negara yang lebih dulu menerapkan jalan bernada atau singing road seperti dilansir dari mentalfloss.com:

1. Jepang

Ada beberapa jalan bernada di Jepang, termasuk di dekat Gunung Fuji. Jalan bernada di Jepang itu tak sengaja disadari saat insinyur Shizuo Shinoda mengorek jalan dengan buldozer. Lalu dia menyadari bahwa alur yang dihasilkan bisa menghasilkan suara yang menarik.

Baca juga: Tol Trans Jawa Bakal Terkoneksi Dengan Tol di Bali, BPJT: Investor Sudah Siap

2. Korea Selatan

Hamir 70 persen kecelakaan jalan tol di Korea Selatan disebabkan oleh pengalihan fokus atau tertidur. Sehingga Korean Highway Corp memasang alur musik di jalan-jalan yang dianggap berbahaya atau rawan untuk membuat pengendara lebih fokus. Salah satu lagu yang dihasilkan adalah Mary Had a Little Lamb.

3. Meksiko

Pihak berwenang di New Mexico berharap lagu America the Beautiful bisa membuat mobil melambat di rute 66 yang bersejarah. Jalur itu berada di antara Albuquerque dan Tijeras.

Pengendara yang ingin mendengar lagu tersebut dengan nada yang tepat, harus benar-benar mematuhi batas kecepatan yakni 45 mph atau 72 kpj. Pengemudi tak akan bisa mendengarkan lagu itu dengan baik bahkan dengan kecepatan yang lebih cepat atau lebih lambat beberapa kpj.

4. California, Amerika Serikat

Jalan bernada di Amerika Serikat bisa ditemui di Lancaster, California. Jika pengendara melaju dengan kecepatan 88 kpj, maka bisa mendengar potongan lagu William Tell Overture.

Jalan bernada itu awalnya dipasang di dekat area perumahan warga, tetapi warga banyak yang mengeluh. Lalu juga banyak yang protes karena melewatkan lagu tema The Lone Ranger itu. Akhirnya pihak setempat memasang ulang singing road itu.

5. Denmark

Konsep jalan bernada itu diciptakan tahun 1995. Kala itu dua seniman Denmark, mengangkat penanda trotoar yang berkait dengan titik-titik Botts dan menimbulkan gemuruh. Lalu Denmark juga memiliki jalan bernada, meski sempat juga diprotes warganya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*