Ngesti Pandawa

Pemerintah Dahulukan Pembangunan Tol Jogja-Kulonprogo Ketimbang Bawen, Ini Alasannya

Ilustrasi | Foto: truckmagz.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pemerintah akan mendahulukan pembangunan Tol Jogja-Kulonprogo setelah realisasi jalan bebas hambatan Jogja-Solo. Setelah kedua ruas tersebut selesai baru dilanjutkan pembangunan tol Jogja-Bawen. Hal itu dilakukan untuk mendukung pengoperasian Yogyakarta International Airport (YIA) di Kulonprogo.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Satker Pelaksana Jalan Bebas Hambatan (PJBH) Tol Jogja-Solo Totok Wijayanto mengatakan pihaknya tengah masih menyosialisasikan pembangunan Tol Jogja-Solo yang memakan sekitar 3.000 bidang lahan kepada warga yang tergusur proyek ini.

Setelah sosialisasi ini rampung, pemerintah akan mendahulukan sosialisasi Tol Jogja-Bandara (Kulonprogo). Sosialisai akan dilanjutkan pada Kamis (6/2). Rincian jadwalnya masih disiapkan Pemda DIY. Sosialisasi Tol Jogja-Solo sudah mencapai sekitar 1.500 bidang atau hampir 50%.

“Setelah Jogja-Solo selesai, gesernya nanti ke [Jogja] YIA, Jogja-Kulonprogo, ke sana dulu, dekat bandara dulu,” katanya seperti dikutip dari Harianjogja.

Baca juga: Tiga Daerah di Klaten Ini Bakal Jadi Pintu Keluar Tol Solo-Jogja

Pihaknya menargetkan sosialisasi Jogja-Solo rampung pada pekan ketiga Februari 2019, sesuai dengan perencanaan awal. “Jogja – Solo target pekan kedua atau pekan ketiga Februari ini selesai sosialisasinya,” katanya.

Pihaknya harus memprioritaskan sosialisasi tol menuju Bandara Kulonprogo ketimbang Jogja-Bawen karena akses ke YIA harus segera dikerjakan seiring beroperasinya bandara tersebut.

“Kecepatan akses ke bandara kan lebih diutamakan. Kalau bandara tidak terkoneksi malah macet, tidak berfungsi dengan baik,” katanya.

Sementara itu, sosialisasi kepada masysrakat di sepanjang Ring Road Utarasegera direalisasikan. Revisi desain di kawasan Monjali dari melayang menjadi at grade kemungkinan akan segera turun dalam waktu dekat ini. Sebelum disosialisasikan kepada masyarakat, revisi desain akan diserahkan kepada Gubernur DIY terlebih dahulu.

“Yang jelas di revisi desain itu nantinya akan sesuai dengan masukan di Bapak Gubernur [Sri Sultan HB X],” ucapnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*