Ngesti Pandawa

Ini Rencana Rute Jalan Tol Solo-Jogja, Perempatan Monjali Bakal Hilang

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pembangunan jalan tol Jogja-Solo terus menunjukkan progres signifikan di antaranya penetapan trase berdasarkan rencana konstruksi bangunan. Di wilayah Sleman, jalan bebas hambatan itu tidak akan sepenuhnya dibangun melayang (elevated). Sementara itu, simpang empat Monjali bakal hilang.

Staf Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Satker Pelaksana Jalan Bebas Hambatan (PJBH) Tol Jogja-Solo Galih Alfandi mengatakan rute jalan tol dari Tamanmartani, Kalasan, hingga Bokoharjo, Prambanan, dibangun mendatar di tanah (at grade).

Sementara itu, untuk jalan penghubung antar dusun dibangun sejenis trowongan (box cilvert) di sejumlah titik yang berfungsi sebagai jalan untuk warga.

“Yang elevated hanya dari simpang susun ke Ring Road. Dibangun di atas Selokan Mataram dan di atas Ring Road,” katanya, Senin (13/1).

Jalan tol kemudian naik menuju simpang susun di daerah Purwomartani. Satu simpang menuju Selokan Mataram, simpang lainnya menyambung ke Tirtomartani di barat Rumah Sakit Pantirini. Di lokasi ini dibangun exit toll sebagai akses jalan nasional Jogja-Solo.

“Di atas jalan Nasional akan dibangun jembatan tol yang menghubungkan Tirtomartani-Bokoharjo. Jalan tol kembali dibangun at grade hingga exit toll di persimpangan tiga Bokohajo. Nanti juga ada beberapa box culvert di Bokoharjo,” kata dia.

Pada simpang susun (junction) di Purwomartani, lanjutnya, pembangunan tol di atas selokan Mataram dibuat elevated.

Baca juga: Terkena Proyek Tol Jogja-Solo, Fly Over Jombor Rencananya Dilebarkan

Dikutip dari HarianJogja, Galih menjelaskan tol dibangun di atas selokan Mataram, menuju sebelah Utara Lottemart. Sebelum menuju Ring Road di bangun on-off untuk akses jalan sekitar. Di atas Ring Road, tol dibangun elevated ke arah barat, dilengkapi on-off UPN Veteran.

“Jalan tol dibangun di atas underpass Kentungan menuju simpang empat monjali. Sebelum simpang empat Monjali, jalan tol dari elevated mulai at grade,” paparnya.

Dia menjelaskan pembahasan jalan tol perubahan desain untuk persimpangan Monjali belum selesai dibahas. Kami belum mendapatkan desain terbarunya. Kemungkinan nanti saat sosialisasi di Sariharjo, Ngaglik.

Perubahan desain Tol Jogja-Solo di Simpang Empat Monjali dari melayang (elevated) menjadi at grade atau seperti jalan darat akan menghilangkan perempatan di kawasan tersebut. Jalur dari arah utara dan selatan Jalan Monjali akan memutar, persimpangan ini menjadi tanpa lampu bangjo.

Sekretaris Daerah DIY Kadarmanta Baskara Aji menjelaskan desain at grade untuk tol Jogja – Solo di kawasan Monjali sudah disepakati dengan Pemerintah Pusat.

“Simpang empat Monjali termasuk sumbu imajiner sehingga jalan tol tak boleh dibuat melayang. Sehingga nantinya tidak ada lagi simpang empat Monjali. Enggak mungkin jalan tol ada perempatan,” katanya, belum lama ini.

Agar arus lalu lintas di sepanjang Jalan Monjali tidak terputus, jalur putaran di sisi barat dan timur Ring Road Monjali akan dibuat. Titik putaran itu akan berada di bawah tol yang melayang.

Arus lalu lintas dari arah selatan menuju ke utara harus berbelok ke barat lebih dahulu melewati bawah tol kemudian kembali ke timur menuju Jalan Monjali. Sementara, ruas dari utara yang akan menuju ke selatan Jalan Monjali akan berbelok ke timur terlebih dahulu sebelum berputar ke barat dan menuju selatan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*