fbpx

Hari Ini Sosialisasi Pembangunan Tol Jogja di Tiga Daerah Ini

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menggelar sosialisasi pembangunan tol Jogja-Solo dan Jogja Bawen dimulai hari ini Rabu (4/12). Adapun sosialisasi pertama ke warga rencananya akan digelar di Bokoharjo, Prambanan, dan Sleman.

Gubernur DIY Sri Sultan HB X menyatakan sosialisasi yang digelar di Bokoharjo, Prambanan pada Rabu masih dalam tahap umum. Sehingga isi sosialisasi belum mengarah pada pembahasan masalah harga tanah.

“Ini tahap pertama kan hanya sosialisasi saja, belum sampai masalah harga dan sebagainya belum, supaya mereka tahu dulu [tentang pembangunan tol]. Setelah itu baru bicara [harga tanah]. Masih sosialisasi,” katanya, Selasa (3/12) seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji menambahkan sosialisasi terdampak tol di level kabupaten telah dilakukan, selain itu perangkat desa dan kecamatan juga telah dikumpulkan di Bokoharjo, Prambanan pada Selasa (3/12) sebagai persiapan untuk sosialisasi Rabu (4/12).

Dia menambahkan sosialisasi itu nantinya akan menjelaskan lahan mana saja yang akan dibebaskan dan persiapan yang harus dilakukan oleh masyarakat yang lahannya terdampak pembangunan jalan bebas hambatan tersebut.

Baca juga: Warga Terdampak Tol Jogja Mulai Urus Dokumen Tanah, Pemkab Siapkan Lahan Pengganti

“Tentu hal-hal yang kami sampaikan, tol itu seperti apa, kemudian lahan yang akan dibebaskan itu lahan mana saja, lalu apa yang harus dipersiapkan oleh masyarakat dalam rangka mempersiapkan proses pembebasan tanah,” katanya.

Ia mengatakan dalam sosialisasi akan dilakukan dialog dan menampung berbagai keluhan warga terdampak. Baik terdampak akibat lahan dipakai untuk pembangunan maupun terdampak proses pembuatan konstruksi tol seperti terkena debu maupun dampak lainnya.

Saat sosialisasi dilakukan, lanjutnya akan menghadirkan semua pihak, mulai dari Dinas Pertanahan dan Tata Ruang, Satker PJBH, serta pihak swasta lainya selaku pelaksana konstruksi.

“Kalau tidak kena tetapi terdampak, nanti kan ada gambaran seperti apa, akan dibahas dari pihak jasa marga, akan didialogkan, kalau ada masalah jangan disimpan, tetap sebaiknya langsung disampaikan,”ucapnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *