fbpx

YIA Beroperasi Penuh 29 Maret, Seluruh Penerbangan di Bandara Adi Sutjipto Dialihkan

 data-srcset
Presiden Joko Widodo bersama jajaran meninjau Bandara Yogyakarta International Airport di Kulon Progo, DI Yogyakarta (31/1) | Foto: @setkabgoid
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Bandara Internasional Yogyakarta (YIA) ditargetkan beroperasi penuh pada 29 Maret 2020. Beroperasinya Bandara di Kulonprogo ini akan membuat seluruh penerbangan di Bandara Adisutjipto (JOG) dialihkan ke sana.

Penerbangan yang dikecualikan dari pengalihan adalah penerbangan berjadwal dan tidak berjadwal yang menggunakan pesawat propeller/baling-baling, serta penerbangan VIP menggunakan pesawat jet pribadi.

“Jadi di Maret akhir, (tanggal) 29, kita harapkan sudah digeser ke sini (YIA) semuanya,” ucap Presiden Jokowi dalam kunjungannya di Bandara Kulonprogo sekaligus peresmian Underpass YIA Jumat (31/1).

Turut mendampingi Presiden saat meninjau YIA antara lain Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dan Gubernur Yogyakarta Hamengkubuwono X.

Presiden Joko Widodo menyatakan apresiasi terkait pembangunan Bandara Kulonprogo yang relatif singkat.

“Ya ini pekerjaan besar yang diselesaikan dalam waktu yang sangat singkat, kurang lebih 20 bulan, bangunan, runway sebesar ini. Sangat besar sekali karena bangunannya sendiri ada 219.000 meter persegi, bayangkan,” kata Jokowi seperti dikutip dari siaran pers resmi Istana.

Baca juga: Underpass YIA Terpanjang di Indonesia Diresmikan

Presiden berharap, Bandara YIA dapat meningkatkan perekonomian melalui pengembangan destinasi pariwisata di mana Borobudur menjadi salah satu dari lima destinasi wisata super prioritas.

Bandara baru ini, lanjutnya diharapkan kecepatan pelayanan penerbangan bisa meningkat. Lalu lintas pesawat serta penumpang juga diharapkan akan meningkat. Hal itu mengingat, pembangunan bandara baru Yogyakarta ini sendiri dilakukan karena kapasitas terminal Bandara Adisutjipto yang sudah tidak mampu lagi menampung jadwal penerbangan yang semakin ramai.

“Ya semua bandara kita ingin pelayanan yang cepat, kecepatan, sehingga traffic-nya itu semakin padat. Kita ini kan semua bandara kan arahnya kita kan ke traffic. Semakin banyak traffic, itu yang kita mau,” kata dia.

Seperti diketahui, bandara ini dibangun dalma dua tahap. Pada tahap I atau pada 2020 hingga 2031, YIA akan memiliki terminal seluas 130.000 meter persegi dengan kapasitas hingga 15 juta penumpang per tahun. Adapun landasan sepanjang 3.250 meter, dan apron berkapasitas 35 unit pesawat.

Pada pengembangan tahap II yaitu pada 2031 hingga 2041, terminal Bandara YIA akan dikembangkan menjadi 195.000 meter persegi yang mampu menampung hingga 20 juta penumpang pertahun, landasan 3.600 meter, dan apron yang bisa memuat hingga 45 unit pesawat.

Pemerintah juga menyiapkan anggaran sebesar Rp 9 miliar pada 2020 untuk subsidi angkutan antarmoda yang menghubungkan ke bandara tersebut. Diharapkan nantinya tarif Damri hanya sebesar Rp25.000 dari Kota Yogyakarta ke Bandara YIA.

Dengan lahan terminal seluas 219.000 meter persegi, YIA diperkirakan mampu menampung hingga 20 juta penumpang per tahun. Sementara itu, jumlah penumpang saat ini diperkirakan hanya 8,4 juta per tahun.

“Ada sebuah kelonggaran yang sangat besar, kurang lebih 11 juta kelonggaran kapasitas. Sehingga itu yang harus diarahkan agar penerbangan-penerbangan baru, slot-slot diberikan kepada penerbangan yang membawa turis sebanyak-banyaknya ke Yogyakarta dan sekitarnya,” kata Jokowi. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *