fbpx

Heboh Tugu Ikonik Tol Madiun Yang Dibilang Mirip Palu Arit, Ini Penjelasan Jasa Marga

 data-srcset
Tugu ikonik jalan tol Ngawi-Kertosono-Kediri | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Tugu ikonik jalan tol Ngawi-Kertosono-Kediri mendadak viral di sosial media. Pasalnya sejumlah orang berpendapat tugu yang berada di simpang susun Gerbang tol Madiun itu dibilang mirip palu dan arit.

Direktur Utama PT Jasa Marga (Persero) Tbk, Desi Arryani mengatakan tugu tersebut berbentuk huruf JNK, akronim dari PT Jasamarga Ngawi Kertosono Kediri, yang mengelola tol tersebut. Pihaknya pun menanggapi santai isu soal tugu ikonik yang viral di sosial media.

Dikutip dari Tempo.co, sementara itu, terkait usulan Bupati Madiun Ahmad Dawami untuk mengubah tugu ini, pihaknya akan melakukan pembahasan lebih lanjut.

“Ya enggak lah (tidak mirip palu arit), nanti akan kami bicarakan lagi, mohon maaf ya,” kata Desi sambil berlalu, saat dikonfirmasi usai Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VI DPR di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (10/2).

Di hari yang sama, PT Jasamarga Ngawi Kertosono Kediri juga telah membantah tugu ikonik ini mirip lambang palu arit.

Baca juga: Tol Jogja-Solo Dibangun Agustus, Jalan Ring Road Utara Ditutup

Alih-alih palu arit, tugu itu disebut menggambarkan logo perusahaan yang berfungsi sebagai branding perusahaan serta diharapkan sebagai penanda bagi pemakai jalan yang belum mengetahui akses gerbang tol Madiun.

Direktur Utama PT JNK Dwi Winarsa menjelaskan sejak 9 Mei 2018 lalu, PT JNK resmi menyandang nama baru yang sebelumnya PT Ngawi Kertosono Jaya (NKJ). Hal ini juga mendasari dibuatnya tugu tersebut, agar masyarakat dapat lebih mengenal dekat pengelola jalan tol yang masuk ke dalam Jalan Tol Trans Jawa sepanjang 88 Km tersebut.

“Dilihat dari sisi sudut tertentu Tugu Ikonik membentuk huruf J-N-K. Tugu menjulang vertikal jika dilihat dari arah barat ke timur membentuk huruf ‘J’. Lengkung jalan tol yang melingkar jika dilihat dari atas akan membentuk huruf ‘N’. Serta yang terakhir, secara keseluruhan jika dilihat dari arah SS Madiun ke arah timur akan membentuk huruf ‘K’,” kata Dwi dalam keterangan tertulis, Senin (10/2). (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *