fbpx

Tol Jogja-Solo Dibangun Agustus, Jalan Ring Road Utara Ditutup

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Pembangunan konstruksi tol Jogja-Solo diperkirakan mulai dibangun pada Agustus mendatang. Saat proses tersebut berlangsung Jalan Ring Road Utara bakal ditutup, selanjutnya akan dibuatkan akses baru agar kendaraan bisa melintas.

Adapun penetapan lokasi (penlok) Tol Solo-Jogja paling cepat dilakukan April 2020. PT Adhi Karya selaku pelaksana proyek pembangunan Tol Solo-Jogja dan konsultan analisa mengenai dampak lingkungan (Amdal) menggelar konsultasi publik Amdal di Hotel Tjokro Klaten, Rabu (5/2).

Dikutip dari Solopos.com, dalam diskusi itu dibahas panjang jalan Tol Solo-Jogja mencapai 93 kilometer. Sekitar 35,6 kilometer berada di Jateng meliputi wilayah Karanganyar, Boyolali, dan Klaten. Di Klaten, panjang jalan Tol Solo-Jogja mencapai 28 kilometer.

“Amdal harus sudah diselesaikan Maret atau April mendatang. Penlok jalan tol Solo-Jogja diharapkan April 2020. Selanjutnya, Agustus 2020 sudah dimulai pembangunan konstruksinya [proses pengerjaan berkisar 1,5 tahun-2 tahun],” kata Konsultan Amdal Jalan Solo-Jogja, Didin Sukma Rahmat, di sela-sela konsultasi publik di Hotel Tjokro Klaten.

Didin Sukma Rahmat mengatakan, pembangunan Tol Solo-Jogja di Jateng dilakukan dalam tiga tahap. Nantinya, Tol Solo-Jogja di Jateng akan dilengkapi empat simpang susun.

“Di tahap I, simpang susun di Klaten ada di Karanganom, Klaten, dan Prambanan. Simpang susun ini merupakan jalur masuk dan keluarnya kendaraan. Di tahap II akan dibangun simpang susun di Manisrenggo. Di Klaten akan ada dua rest area bertipe A,” terang Didin Sukma Rahmat.

Baca juga: Tol Jogja-Solo: Ring Road Monjali Bakal Jadi Jalan Tol Khusus

Sementara itu, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Satker Pelaksanaan Jalan Bebas Hambatan (PJBH) Yogya-Solo dan Yogya-Bawen, Wijayanto mengatakan bangunan-bangunan yang terdampak akan dikembalikan fungsinya ketika proyek rampung.

“Bangunan seperti Polda DIY dan kampus-kampus pasti terdampak karena jaraknya 10 meter dari sisi jalur lambat. Tapi terdampaknya pada saat pelaksanaan (pembangunan). Nanti kalau sudah mulai jadi jalan tol dielevasi jadi di atas nanti akan dikembalikan ke fungsinya yang normal,” kata Wijayanto seusai sosialisasi pengadaan tanah untuk jalan tol di Balai Desa Tlogoadi, Kecamatan Mlati, Sleman, Kamis (6/2)

Seperti, pengembalian fungsi itu termasuk juga Ring Road di bawah jalan tol. Nantinya jalan Ring Road akan dipakai lagi. Namun, saat proses pembangunan untuk sementara Ring Road akan ditutup dan dibuatkan akses baru agar kendaraan bisa melintas.

“Untuk menghindari kemacetan, dilebarkan sedikit, untuk jalan dulu. Mungkin jalur lambatnya kita hilangkan untuk kita pakai. Setelah jadi semua akan kita kembalikan fungsinya semua,” lanjutnya.

Desain tol Jogja yang melintasi perempatan Monjali dipastikan sudah final. Satker Pelaksanaan Jalan Bebas Hambatan (PJBH) tinggal meninjau sekali lagi di kawasan Monjali.

“Pembahasan desain (tol) Monjali sudah final. Hari ini saya tinggal mengecek sekali lagi di Monjali untuk memastikan,” ujarnya.

Desain trase tol di kawasan Monjali diubah menjadi at grade. Bukan elevated atau melayang. Panjang untuk jalan at grade diperkirakan sekitar 1,5 kilometer – 1,8 kilometer. “Panjang at grade sekitar 1,5-1,8 kilometer. Kemungkinan dari titik simpang empat itu ke timur sekitar 750 meter dan ke barat 750 meter,” jelasnya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *