Ngeri, Harga Tanah di Dekat YIA Capai Rp10 Juta/meter Persegi

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Penawaran harga tanah di sekitar Yogyakarta International Airport (YIA) di beberapa titik khususnya di sekitar Jalur jalan Lintas Selatan (JJLS) saat ini sudah mencapai Rp10 juta per meter persegi.

Owner CV Wina Jaya Abadi (WJA Property) Tata Wina mengungkapkan pembangunan YIA diakui berdampak pada melambungnya harga tanah. Menurutnya harga tanah terus menjulang tinggi. Hal ini dipandang sebagai momen investasi yang menjanjikan.

“Daerah Kulonprogo terutama area Temon atau deket Glagah naik 10 persen. Ada juga yang naik 50 persen. Tergantung areanya,” kata dia seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Hal senada diungkapkan, Ketua DPD Real Estate Indonesia (REI) DIY Rama Adyaksa Pradipta mengatakan pembangunan YIA sangat berpengaruh pada harga tanah. Euforia mega proyek bandara baru di Kulonprogo ini dirasakan semua sudut hingga yang jauh dari zona bandara.

“Peningkatan harga tanah terjadi di seluruh penjuru Kulonprogo. Untuk persentase kenaikan tergantung dari daerahnya. Kalau di sekitar jalan lingkar dan bandara cukup signifikan,” katanya.

Baca juga: Tanah Bengkok Tak Produktif Itu Kini Ditanami Jambu Kristal

Dia membenarkan ada beberapa titik yang mengalami peningkatan harga diluar kewajaran atau overprice dari appraisal properti. Penawaran untuk beberapa titik di sekitar JJLS bisa mencapai di atas Rp10 juta per meter persegi.

“Ini euforia aja. Radius tertentu yang sifatnya akan dikembangkan misal satu kilometer dari zona YIA ya wajar-wajar saja kalau naik. Kalau di radius di atas dua km hingga tiga km ya harisnya masih normal,” kata dia.

Tak hanya di sekitar bandara baru, harga tanah di Sedayu, Bantul yang dilintasi menuju bandara juga ikut terdongkrak.

Ia mengungkapkan daerah yang dahulunya harga tanah hanya Rp500.000 per meter persegi, sekarang sudah menjadi lebih dari Rp1 juta. Itu pun di daerah pelosok. Harga tanah di pinggiran kota, menurutnya, sudah mencapai Rp2 juta hingga Rp3 juta per meter persegi.

Sementara harga tanah di area Sedayu, Bantul yang cukup jauh dari bandara ikut mengalami kenaikan. Menurutnya banyak orang yang membeli kavling di sana. “Dulu cuma Rp150 jutaan sekarang sudah Rp400 jutaan. Itu dengan luasan 80-100 meter,” kata dia.

Ia mengatakan kabupaten lain juga mengalami kenaikan harga. Harga tanah di Sleman meningkat cukup signifikan. “Kalau Gunungkidul juga naik di daerah wisata pantainya. Untuk Bantul rata-rata,” kata dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*