Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

80.094

81.668

2%

Kasus Baru

1.522

1.574

3%

Update: 16 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto Penuhi Panggilan Penyidik KPK

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan (PDIP), Hasto Kristiyanto | Foto: merdeka.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan (PDIP), Hasto Kristiyanto memenuhi panggilan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk diperiksa terkait kasus suap penetapan pergantian antar waktu (PAW) anggota DPR 2019-2024.

Seperti diketahui, sebelumnya KPK menetapkan mantan Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan terkait dugaan suap penetapan PAW bagi Anggota Legislatif dari PDIP Harun Masiku.

Harun diduga menyuap Wahyu untuk memuluskan langkahnya menjadi anggota legislatif menggantikan kader lain dari PDIP, Nazarudin Kiemas, yang meninggal dunia. Sementara, dirinya tidak memenuhi syarat untuk itu sebagaimana ketentuan yang berlaku.

Hasto diketahui turut membubuhkan tanda tangan pada surat permohonan Pergantian Antar Waktu (PAW) milik kadernya, Harun Masiku yang ditetapkan sebagai tersangka setelah terjaring OTT KPK.

Kepada awak media Hasto mengaku siap memberikan keterangan kepada penyidik. “(Bersaksi) terhadap dugaan apa yang terjadi kepada mantan komisoner KPU, saudara Wahyu (Setiawan),” kata Hasto di Gedung Dwiwarna KPK, Jakarta, Jum’at (24/1), seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Ia enggan membeberkan lebih lanjut keterkaitannya dengan perkara yang juga menjerat eks calon legislatif PDIP, Harun Masiku. Sebab katanya, pemeriksaan baru akan dijalani. “Keterangan pers akan saya sampaikan setelah pemeriksaan tersebut,” katanya singkat.

Menurut Hasto, tanda tangan dirinya sebagai Sekjen PDIP merupakan langkah yang telah sesuai dengan prosedur sehingga sifatnya legal.

Baca juga: Harun Masiku Resmi Masuk DPO, Firli: Kalau Saya Tahu Pasti Saya Tangkap

“Kalau tanda tangannya betul. Karena itu sudah dilakukan secara legal,” ucapnya saat menghadiri penutupan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) PDIP di Jiexpo, Kemayoran, Jakarta Pusat, Minggu (12/1).

Sebelumnya, Ketua KPU, Arief Budiman mengungkapkan bahwa ada tiga surat rekomendasi yang diterima pihaknya dari DPP PDIP terkait PAW Anggota DPR asal PDIP, Nazarudin Kiemas yang telah meninggal dunia. Ketiga surat itu terdapat tandatangan Hasto Kristiyanto selaku Sekjen PDIP.

Hasto menyebut DPP PDI Perjuangan hanya satu kali memutuskan untuk menerbitkan surat rekomendasi PAW Nazarudin Kiemas. Keputusan tersebut, kata Hasto, bagian dari kedaulatan politik partai. Keputusan itu diyakni memberikan posisi Nazarudin Kiemas di DPR ke Harun Masiku.

“Jadi, keputusan hanya satu kali. Ketika tanggal 7 Januari 2020, KPU menolak hal tersebut, kami juga menghormati. Kami ini taat pada hukum. Kami ini dididik untuk setia kepada jalan hukum tersebut. Ketika kantor kami diserang pun kami juga menempuh jalur hukum,” kata Hasto.

Berdasarkan keterangan dari Arief Budiman, ada tiga surat yang diterima KPU dari PDIP terkait PAW Harun Masiku. Surat pertama yakni, terkait permohonan pelaksanaan Mahkamah Agung (MA) yang ditandatangani oleh Ketua Bappilu, Bambang Wuryanto dan Hasto Kristiyanto.

Kemudian surat kedua yakni, tembusan perihal permohonan fatwa terhadap putusan MA Nomor 57.P/KUM/2109 tertanggal 19 Juli 2019 yang ditandatangani oleh Ketua DPP PDIP, Yasonna Hamonangan Laoly, dan Hasto Kristiyanto. Sedangkan surat terakhir ditandangani oleh Ketum PDIP, Megawati Soekarnoputri dan Hasto Kristiyanto.

KPK saat ini tengah mendalami sumber uang Rp400 juta yang ditujukan kepada komisioner KPU, Wahyu Setiawan melalui perantara. Wahyu menerima uang dari Agustiani Tio sebesar Rp200 juta di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta Selatan.

Selain Hasto, Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Evi Novida Ginting Manik dan Hasyim Asy’ari juga akan dimintai keterangannya. Berdasarkan informasi, Evi sudah tiba di kantor komisi antirasuah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*