fbpx

Diperintahkan Kembalikan Uang Dari Meja Lukman Hakim, KPK Belum Tentukan Sikap

 data-srcset
Sidang putusan kasus suap terdakwa Romahurmuziy di Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat, Senin (20/1) | Foto: jpnn.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Majelis hakim di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta Pusat memerintahkan Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk mengembalikan uang yang telah disita dari laci meja mantan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Terkait hal itu KPK masih belum menentukan sikap.

Hakim Muhammad Idris Muhammad Amin menyatakan keputusan pengembalian itu berdasarkan fakta persidangan yang membuktikan uang yang sita KPK saat penggeledahan di ruang Menag itu tidak ada kaitannya dengan terdakwa Romy.

Maka terhadap uang tersebut, lanjutnya harus dikembalikan dari mana barang itu disita kepada saksi Lukman Hakim Saifuddin

“Majelis mempertimbangkan bahwa selama proses pemeriksaan di persidangan tidak ada fakta yang menerangkan uang tersebut ada hubungannya dengan perbuatan terdakwa (Romy) dalam perkara ini,” katanya, di persidangan, Senin (20/1).

Baca juga: Terbukti Terima Suap Seleksi Jabatan, Romahurmuziy Divonis 2 Tahun Penjara

Sejumlah uang yang dimaksud yakni satu amplop cokelat dengan tulisan “Sapa Penyuluh Agama Kanwil Kemenag Prov DKI JKT” yang berisi uang Rp 70 juta dalam pecahan Rp 100.000 sebanyak 688 lembar dan uang pecahan Rp 50.000 sebanyak 24 lembar.

Kemudian, amplop coklat lainnya yang berisikan uang senilai Rp 30 juta dalam pecahan Rp 100.000 sebanyak 300 lembar. Selanjutnya, amplop coklat berisi uang senilai Rp 59,7 juta dalam pecahan Rp 100.000 sebanyak 597 lembar.

Selain itu, amplop coklat berisi uang senilai Rp 30 juta dalam pecahan Rp 100.000 sebanyak 300 lembar. Kemudian, satu tas tangan berisi 30.000 dollar Amerika Serikat (AS) dalam pecahan 100 dollar AS sebanyak 300 lembar.

Menanggapi hal itu, Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron menyatakan pihaknya belum menyatakan sikap. “Pertama, saya belum mendapat laporan langsung dari putusan sidang, sehingga kami belum bisa mempertimbangkan apa langkah kami menyikapi putusan,” katanya, seperti dikutip dari Kompas.com.

Ghufron menegaskan, pada dasarnya jika putusan hakim atas Romy sudah berkekuatan hukum tetap, berbagai putusan hakim dalam perkara Romy itu tentunya akan dilaksanakan KPK. “Kalau sudah nanti incraht atau berkepastian hukum, semua perintah hakim akan kami laksanakan,” kata dia. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *