fbpx

Minta Menhan Efektif Kelola Anggaran, Jokowi: Jangan Ada Mark-up

 data-srcset
Presiden Joko Widodo saat Rapat Pimpinan (RAPIM) Kemenhan, TNI dan Polri Tahun 2020, di Lapangan Bhinneka Tunggal Ika, Kementerian Pertahanan, Jakarta, Kamis (23/1) | Foto: twitter @setkabgoid
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Presiden Jokowi meminta Menteri Pertahanan Prabowo Subianto lebih berhati-hati dan efisien dalam menggunakan anggaran Kementerian Pertahanan yang pada tahun ini sebesar 127,4 triliun.

“Harus efisien, bersih, tak boleh ada mark up-mark up lagi dan yang paling penting mendukung industri dalam negeri kita,” kata Jokowi dalam sambutan Rapat Pimpinan Kementerian Pertahanan, di Jakarta, Kamis (23/1).

Jokowi Percaya, Menhan dapat mengelola anggaran Kementerian Pertahanan (Kemhan) tahun 2020 sebesar Rp127,4 triliun. Jokowi menyebut Prabowo adalah sosok yang teliti dan detail soal anggaran.

“Saya yakin Pak Menhan ini kalau urusan anggaran detail, berkali-kali dengan saya hampir hapal di luar kepala. Ini Pak di sini Pak. Aman urusan Rp127 triliun ini,” ujarnya.

Jokowi menyatakan Kemhan menjadi lembaga yang mendapat alokasi anggaran dalam APBN terbesar sejak 2016 lalu. Tahun ini Kemhan mendapat anggaran Rp127,4 triliun.

Baca juga: Kemenhan Jajaki Peluang Kerja Sama Thales dan Pindad Dalam Pembentukan Alutsista

Selain itu, Jokowi mengingatkan agar belanja pertahanan harus diubah dengan investasi pertahanan. Presiden ingin saat ini pembangunan industri pertahanan RI mulai berjalan.

“Baru kemarin saya bicara dengan pak Menhan, kemarin siang, betul-betul semua bergerak, kemandirian kita dalam membangun industri, serius harus kita mulai,” tuturnya.

Sebelumnya, sebelumnya, Prabowo Subianto menyampaikan langsung ke Joko Widodo terkait pembangunan sistem pertahanan yang berbasis kepada sumber daya nasional. Sumber daya nasional ini kata Prabowo terdiri dari Sumber Daya Manusia, Sumber Daya Alam maupun sumber daya buatan yang bersatu dalam semesta.

“Ini dilakukan secara semesta, terpadu, terarah, dan berlanjut untuk menjadi kelangsungan hidup NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945,” katanya, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Dalam kesempatan itu, Prabowo juga mengucapkan syukur dan rasa terima kasih kepada Jokowi yang telah menyempatkan diri untuk hadir dalam kegiatan rapim tersebut. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *