fbpx

Begini Kecanggihan Kapal Selam Alugoro, Karya Anak Bangsa

 data-srcset
Kapal Selam Alugoro | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANYUWANGI – Kapal selam karya anak bangsa bernama Alugoro sukses melakoni tes Nominal Diving Depth (NDD) Banyuwangi. Pencapaian ini tentunya sangat membanggakan di tengah kabar Kementerian Pertahanan (Kemenhan) mengimpor kapal panjang Ocean Going (berukuran 150 meter) dari Denmark.

Kapal selam pertama yakni KRI 405 Alugoro buatan PT PAL Indonesia (Persero) buatan dalam negeri ini mampu melalui uji menyelam hingga kedalaman 250 meter.

Pelaksanaan uji NDD ini dilakukan di perairan utara Pula Bali. Keberhasilan ini ditandai dengan acara gala diner Accomplishment of Nominal Diving Depth Tes Alugoro di Hotel Ketapang Indah, Banyuwangi, Senin (20/1).

Seperti dikutip dari detik.com, GM Submarine PT PAL Indonesia (Persero), Satriyo Bintoro, mengatakan NDD merupakan bagian dari 53 item Sea Acceptance Test (SAT) Kapal Selam Alugoro. Tahapan NDD dinyatakan berhasil setelah Kapal Selam Alugoro mampu melalui uji menyelam hingga kedalaman 250 meter.

Begitu tahapan NDD berhasil dilalui, dapat disimpulkan 90% proses pembangunan kapal selam telah berhasil.

“Tes ini merupakan tes kritikal dan krusial. Jika NDD berhasil dengan baik maka kapal selam ini sukses dibangun. Selanjutnya tinggal tes Maksimum Diving Depth (MDD) 300 meter,” ujarnya.

Satriyo menambahkan, uji coba Kapal Selam Alugoro ini bakal digelar hingga Juni 2020. Selanjutnya, kapal ini direncanakan diserahterimakan kepada Kementerian Pertahanan untuk digunakan oleh TNI AL pada Desember 2020.

“Nanti sampai bulan Juni semua proses tes akan selesai. Kapal Selam ketiga ini terus akan berlanjut pada proyek selanjutnya,” pungkasnya.

Director Shipbuilding PT PAL Indonesia, Turitan Indaryo, mengatakan kapal selam ini sepenuhnya dibangun di Fasilitas Kapal Selam PT PAL Indonesia. Keberhasilan pembangunan Kapal Selam Alugoro menjadikan Indonesia menjadi satu-satunya negara di kawasan Asia Tenggara yang mampu membangun kapal selam.

Baca juga: Tol Trans Jawa Bakal Terkoneksi Dengan Tol di Bali, BPJT: Investor Sudah Siap

“Jadi ini bukan kita membeli, tapi membangun kapal selam. Ini sebagai wujud kemandirian industri pertahanan Indonesia,” tambahnya.

Kecanggihan KRI 405 Alugoro, lanjutnya sebagai kapal selam yang paling optimal selama dibuat oleh PT PAL. Salah satu indikator yang dibuat adalah cocok untuk menyisir perairan di Indonesia.

“Karena setting-an (kapal selam ini) kan beda dengan kapal selam samudera lepas. Nanti malah sulit untuk bermanuver. Kapal selam ini manuver serta ability-nya cocok dengan kedalaman kepulauan di Indonesia. Itu yang terutama,” katanya.

Salah satu keunggulan lain yang masuk ke dalam perhitungan adalah mampu untuk menembus kedalaman laut yang cukup dalam. “Kemarin sudah berhasil dites 250 meter, itu sangat dalam. Dan ini bukan kedalaman maksimum. Jadi nanti ada pengetesan lagi lebih dalam,” jelasnya.

Kapal selam KRI 405 Alugoro merupakan satu dari tiga kapal selam yang dipesan Indonesia ke Korea Selatan. Kapal selama Alugoro diproduksi di PT PAL, sedangkan dua unit sudah dibuat di Korea Selatan yaitu KRI Ardadedali 404 dan KRI Nagapasa 403. Saat ini keduanya juga sudah berdinas di Satuan Kapal Selam TNI AL.

Pengembangan kapal selam ini mendapat dukungan tambahan Penyertaan Modal Negara (PMN) sebesar Rp1,5 triliun yang dialokasikan pada APBN TA.2015) kepada PT PAL Indonesia (Persero).

Pembangunan kapal selam KRI 405 Alugoro dimulai pada 6 April 2015, dimulai groundbreaking pembangunan infrastruktur kapal selam di PT PAL Indonesia (Persero). Pada 11 April 2019 berhasil diselesaikan di galangan kapal milik PT PAL. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *