Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jepang Penyumbang Investasi Terbesar di Jateng Sepanjang 2019

Ilustrasi | Foto: tempo.co
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Jepang masih menjadi negara penyumbang investor terbesar di Jateng sepanjang 2019 dengan kontribusi sebesar 89%. Sementara itu tahun ini nilai investasi di wilayah ini dipatok sebesar Rp7 triliun.

Kepala Dinas Penanaman Modal Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Provinsi Jateng Ratna Kawuri optimistis pada tahun 2020 Investasi yang masuk ke Jateng dapat mencapai Rp70 triliun.

Menurutnya, target tersebut sejalan dengan ambisi Pemprov Jateng yang menginginkan pertumbuhan ekonomi sebesar 7 persen pada 2023 nanti. Sehingga, Investasi yang masuk harus digenjot sebanyak mungkin.

“Target saya Investasi sebesar Rp70 triliun dapat masuk ke Jateng tahun 2020. Sebab, untuk mencapai target pertumbuhan ekonomi 7 persen investasi yang masuk harus besar,” kata Ratna, seperti dikutip dari Kabar24.com, Rabu (22/1).

Lebih lanjut Ratna menjelaskan Jepang masih menjadi negara dengan investor terbesar di Jawa Tengah dengan kontribusi 89% diikuti Korea Selatan 3 persen, Tiongkok 1 persen, Singapura 1 persen serta Hongkong 1 persen.

Dia menjelaskan hingga triwulan III 2019 investasi yang masuk ke Jawa Tengah mencapai Rp47,24 triliun. Capaian tersebut adalah 99,6 persen atau hampir menyentuh target investasi Jateng 2019 sebesar Rp47,42 triliun. Tumbuh signifikan dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2018 investasi yang masuk hanya Rp41,94 triliun.

“Cukup bagus untuk pencapaian akhir triwulan ke III, sebab investasi yang masuk naik 13% atau lebih banyak Rp5,3 triliun dibandingkan periode yang sama tahun lalu,” kata Ratna.

Baca juga: Jateng Tawarkan Sejumlah Proyek Investasi Senilai Rp75 Triliun

Untuk jumlah proyek investasi lanjut Ratna terdapat 3.959 proyek yang terdiri dari proyek penanaman modal asing (PMA) sebanyak 1.462 dan penanaman modal dalam negeri (PMDN) 2.497 proyek.

Menurutnya, capian tersebut naik 53 persen atau 1.376 proyek lebih banyak dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Berdasarkan lokasi kabupaten/kota penyumbang proyek terbanyak untuk PMA yakni Kabupaten Jepara, Batang, Semarang, Brebes dan Kota Semarang. Sedangkan penyumbang terbesar proyek PMDN ada di Kabupaten Cilacap, Sukoharjo, Semarang, Boyolali dan Kota Semarang,” jelasnya.

Dikatakan Ratna, pemilihan lokasi oleh para investor tidak terlepas dari berbagai pertimbangan seperti ketersediaan lahan dengan harga yang sesuai, penetapan UMK, kemudahan transportasi dan komitmen pemerintah daerah.

Sektor usaha seperti listrik, air dan gas masih mendominasi investasi PMA di Jateng dengan kontribusi 87 persen sedangkan industri kulit dan alas kaki 3 persen, industri kendaraan bermotor dan alat transportasi 2 persen, industri tekstil 2% dan industri makanan 2 persen.

“Untuk PMDN sektor listrik air dan gas berkontribusi 56 persen, industri makanan 8%, kawasan industri dan perkantoran 6% jasa lainnya 6 persen dan industri tekstil 4 persen,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*