Jateng Tawarkan Sejumlah Proyek Investasi Senilai Rp75 Triliun

Ilustrasi | Foto: gatra.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah menawarkan sejumlah proyek investasi sebesar Rp75 triliun dan US$810 juta dalam forum Central Java Investmen Business Forum (CJIBF) dan Centrall Java Business Expo (CJBE) 2019 ke-15 pada 5 November 2019 di Hotel Bidakara Jakarta.

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Ratna Kawuri mengatakan pemprov Jateng terus berupaya meningkatkan peluang investasi di Jawa Tengah. Sejumlah daerah yang kini tengah digenjot investasinya yakni di Kendal dan Pemalang.

“Acara ini dalam rangka menarik investor. Setelah acara di Jakarta tersebut, pihak Investor akan ke Provinsi Jawa Tengah pada 6 Nopember 2019 untuk mensurvey calon tempat yanag akan didirikan perusahaan, yaitu di Wilayah di Kendal dan Pemalang,” Imbuhnya.

Dia mengatakan kalangan investor dari dalam dan luar negeri, asosiasi pengusaha tingkat regional hingga pusat, duta besar Negara sahabat akan terlibat dalam forum CJIBF dan CJBE 2019.

Baca juga: Sembiz 2019 Jaring 12 Investor Dengan Nilai Investasi Sebesar Rp3,02 Triliun

“Selain kalangan pengusaha, kami juga melibatkan Bupati/Wali Kota sebagai pemangku kepentingan di lokasi proyek investasi, serta OPD Provinsi Jawa Tengah terkait yang bergerak dibidang investasi, dan BUMN/BUMD se- Jawa Tengah,” Jelasnya.

Dalam paparannya, Ratna juga menjelaskan sampai dengan Selasa (29/10) telah ada 330 investor yang mendaftar, dari sekian itu sudah ada 214 yang menunjukan peminantannya.

“Forum tersebut nanti juga ada 50 Pengusaha asal Republik Rakyat Tiongkok (RRT) dari sektor industri kayu dan furniture. Direncanakan pengusaha tersebut akan melakukan relokasi industry ke Jawa Tengah”.

Ratna juga menegaskan, di Provinsi Jawa Tengah untuk invetasinya didominasi bidang usaha sector listrik, gas, air, transportasi, gudang dan telekomunikasi, serta tekstil. Sedangkan daerah yang menjadi rujukannya, di Kabupaten Jepara, Kabupaten Batang, dan Kabupaten Cilacap, hal ini didukung oleh UMK yang kompetetitif. (ahs/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*