Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Gusti Poeger: Keraton Agung Sejagat Tak Ada Dalam Kitab “Babad Tanah Jawi”

Kepala Sasono Pustoko Keraton Solo GPH Drs Poeger | Foto: Tono/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Sejarahwan Kraton Kasunanan Surakarta yang juga menjabat Kepala Sasono Pustoko Keraton Surakarta Gusti Pangeran Haryo (GPH) Drs Poeger angkat bicara terkait munculnya Keraton Agung Sejagat di Purworejo yang menghebohkan publik baru-baru ini.

Menurutnya, munculnya kerajaan jadi-jadian itu perlu disikapi dengan arif namun juga waspada. Pria yang akrab disapa Gusti Poeger ini menyebutkan semua kerajaan yang pernah ada di Jawa ada dalam kitab Babad Tanah Jawi.

“Dalam kitab yang dijadikan rujukan untuk mempelajari sejarah kerajaan di Jawa yakni “Babad Tanah Jawi”, kriteria sebuah kerajaan di pulau Jawa itu ada sejarahnya, ada urutannya tidak sekonyong-konyong berdiri. Kalau tiba-tiba ada adege (berdirinya.Red) kraton, meski katanya berdasarkan wangsit ya patut dipertanyakan. Karena semua kerajaan di nusantara ini ada urutannya, ada sejarahnya juga dinastinya,” ujarnya.

Seperti diketahui, sebuah kerajaan baru Keraton Agung Sejagat (KAS) yang beralamat di Desa Pogung Jurutengah, RT 03/RW 01, Kecamatan Bayan, Purworejo, tiba-tiba hadir di tengah-tengah masyarakat. KAS dipimpin ‘Raja’ bernama Toto Santoso Hadingrat (42) dan Fanni Aminadia (41)sebagai “permaisuri ” yang ternyata bukan pasangan suami istri.

Baca juga: Raja dan Ratu KAS Ternyata Bukan Pasangan Suami Istri, Kontrak Rumah di Jogja

Keduanya kini telah ditetapkan menjadi tersangka dan dijerat dengan pasal berlais, membuat keonaran dan penipuan.

Gusti Poeger yang merupakan Putra raja Kraton Kasunanan Surakarta Ingkang Sinuwun Kanjeng Susuhunan (ISKS) Pakoe Boewono XII menjelaskan KItab Babad Tanah Jawi berupa kumpulan naskah berbahasa Jawa mencatat sejarah raja-raja yang pernah berkuasa di Pulau Jawa.

Kitab yang merupakan salah satu koleksi favorit di Sasono Pustoko Keraton Surakarta ini menjelaskan secara rinci silsilah raja-raja cikal bakal kerajaan seperti Mataram, Pajajaran hingga Majapahit. “Tapi tidak ada itu kerajaan Kraton Agung Sejagat” ujar Gusti Poeger.

Menurut Gusti Poeger jika benar kalau maksud pendirian KAS untuk perdamaian dunia juga kurang masuk akal.

“Di dunia, eksistensi kerajaan di Eropa juga Asia juga masih cukup eksis. Apa KAS bisa menandingi kerajaan yang sudah lama berdiri yang tentu didukung perangkat budaya maupun dana yang cukup. Sementara sumber daya manusia maupun dana yang dimiliki KAS sampai seberapa jauh bisa eksis mengelola sebagai kerajaan yang tentu memiliki fungsi berbagai aspek sosial, politik, ekonomi dan budaya,” papar Gusti Poeger.

Menurut Gusti Poeger pemerintah telah bertindak tepat dan cepat untuk menangani kasus KAS, sehingga tidak mengganggu ketenteraman masyarakat Purworejo.

“Bila ada pelanggaran hukum ya memang harus diproses, kalau saya melihat dari semangat untuk melestarikan budaya nusantara. Kasus KAS bisa menjadi pembelajaran bagi semua komponen masyarakat juga institusi, semangat untuk melestarikan nilai-nilai budaya perlu dilandasi dengan pengetahuan sejarah kebudayaan itu sendiri. Ada tata urutan, tidak ujug-ujug muncul kerajaan atau kebudayaan,” pungkas Gusti Poeger. (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*