Ngesti Pandawa

Raja dan Ratu Keraton Agung Sejagat Diamankan Polisi, Psikiater: Mereka Alami Gangguan Psikotik

Kemunculan kerajaan baru bernama Keraton Agung Sejagat yang viral| Foto: facebook
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PURWOREJO – Kehadiran Keraton Agung Sejagat di Purworejo dalam beberapa hari terakhir cukup menyita perhatian publik. Karena cukup meresahkan warga, akhirnya Polisi mengamankan Raja dan Ratu Keraton Agung Sejagat, Totok Santosa dan Fanny Aminadia, Selasa (14/1) sekira pukul 18 .00 WIB.

Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Iskandar Fitriana Sutisna menyatakan Ditreskrimum Polda Jawa tengah telah menangkap keduanya dibawa ke Mapolda Jateng untuk pemeriksaan lebih lanjut.

“Sudah diamankan, dibawa ke Polda Jateng,” katanya seperti dikutip dari Detik.com, Selasa (14/1) malam.

Dia menuturkan, sejak berita tersebut viral di sosial media, polisi turun tangan. Hal itu karena kegiatan mereka dinilai mengganggu ketenangan masysrakat. “Keduanya diduga dengan sengaja melakukan perbuatan yang membuat keonaran di kalangan masyarakat,” jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, viral di media sosial kemunculan kerajaan baru di Purworejo, Jawa Tengah. Kerajaan tersebut menamakan diri Keraton Agung Sejagat, terletak di Desa Pogung Jurutengah, RT 03/RW 01, Kecamatan Bayan.

Baca juga: Tingkatkan Kunjungan Turis, UEA Keluarkan Kebijakan Bebas Visa Selama 5 Tahun

Kemunculan kerajaan baru bernama Keraton Agung Sejagat ini memang ramai dibahas di sosial media, karena mereka mengklaim berkuasa atas dunia, bahkan menyebut Pentagon adalah milik mereka.

Sementara itu, Raja Keraton Yogyakarta Hadiningrat Sri Sultan Hamengku Buwono mengaku tidak tahu terkait kabar munculnya kerajaan baru tersebut. “Lho ra ngerti aku ki, kok takon aku (Lho, tidak tahu saya, kok tanya saya,” ucap Sultan sambil tertawa, seperti dikutip dari Detik.com.

Lantas bagaimana tanggapan ahli kejiwaan terkait hal ini? Menanggapi hal ini, psikiater dr Lahargo Kembaren, SpKJ, dari RS SILOAM Bogor, menegaskan perilaku tersebut merupakan gangguan psikotik, yaitu gangguan dalam menilai realitas yang ada.

“Ini merupakan ciri suatu gangguan yang kita sebut gangguan psikotik (psikosis), yaitu gangguan dalam menilai realitas. Yang bersangkutan tidak bisa membedakan mana yang nyata dan mana yang tidak nyata,” jelasnya.

Menurutnya, gangguan ini biasanya ditandai dengan adanya gangguan perilaku yaitu menarik diri dari lingkungan sosial, gangguan tidur dan makan, sulit mengerjakan hal-hal yang sebelumnya mudah dilakukan, gerakan jadi lambat atau sebaliknya, terlihat gelisah. Tak hanya itu, perubahan mood, cemas, sedih, khawatir yg berlebihan juga muncul pada gangguan psikotik ini.

“Dia mengalami halusinasi, gangguan persepsi panca indra, mendengar suara suara bisikan, melihat bayangan, mencium bau-bauan, merasa ada sesuatu di kulit dan di lidah, yang semuanya tidak ada sumbernya,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*