fbpx

Raja dan Ratu KAS Ternyata Bukan Pasangan Suami Istri, Kontrak Rumah di Jogja

 data-srcset
Kolase, Raja dan Ratu Keraton Agung Sejagat (facebook) - Konferensi pers Polda Jateng terkait klaim pendirian keraton baru di Purworejo (sindonews.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kapolda Jawa Tengah Irjen Rycko Amelza Dahniel menyebut Raja dan Ratu Keraton Agung Sejagat (KAS), Toto Santoso (42) dan Fanni Aminadia (41), ternyata bukanlah pasangan suami-istri.

Kapolda menambahkan hubungan mereka hanya berteman dan mendirikan keraton baru di Desa Pogung Jurutengah, Kecamatan Bayan, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah.

“Tersangka Toto ini KTP di Ancol, Jakarta Utara. Yang diakui sebagai permaisuri itu bukan istrinya, itu kawan wanita yang tinggal di Jakarta Selatan,” kata Kapolda, Rabu (15/1).

Meski telah mendirikan keraton, mereka tak tinggal di istana barunya. Berdasarkan keterangan pelaku kepada polisi, pemilihan lokasi keraton itu atas wangsit atau petunjuk yang diterima Toto sebagai sang raja.

Toto Santoso Hadiningrat, diketahui mengontrak rumah milik Sutarjo di Jalan Berjo Pare, Dusun Ngabangan, Desa Sidoluhur, Kecamatan Godean, Sleman. “Kosnya di Yogyakarta. Untuk kerajaan atau keratonnya menurut wangsit (berada) di Purworejo,” tutur Rycko.

Selama menjadi raja, Toto biasa dipanggil Sinuhun dengan gelar Rangkai Mataram Agung. Sang permaisuri Fanni, biasa dipanggil Kanjeng Ratu dengan gelar Dyah Gitarja.

Baca juga: Raja dan Ratu Keraton Agung Sejagat Diamankan Polisi, Psikiater: Mereka Alami Gangguan Psikotik

“Karena kemarin sulit untuk kita klarifikasi, akhirnya kemarin tim yang dipimpin Dirreskrimum Polda Jateng Kombes Budi Haryanto melakukan penangkapan di daerah Wates Kulonprogo Yogyakarta,” ucapnya.

Kini keduanya resmi menjadi tersangka, mereka dijerat Pasal 14 UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dan atau Pasal 378 KUHP dengan ancaman hukuman penjara maksimal 10 tahun dan atau 4 tahun.

Sementara itu, di polisi menggeledah rumah milik Sutarjo di Jalan Berjo Pare, Dusun Ngabangan, Desa Sidoluhur, Kecamatan Godean, Sleman, Rabu (15/1) pukul 00.49 sampai dengan 04.55 WIB. Rumah itu dikontrak Toto Santoso Hadiningrat, pria yang mengaku sebagai Raja Kraton Agung Sejagat (KAS).

Penggeledahan dilakukan tim gabungan Polres Purworejo dan Polda Jateng yang dipimpin oleh AKBP Gultom, Kasubdit Jatanras Polda Jateng, dan terdiri atas 12 orang personel.

“Semua ranah hukum di Polda Jateng,” ujar Kapolsek Goden Kompol Paino, seperti dikutip dari Harianjogja.

Polisi menduga rumah kontrakan tersebut digunakan anggota KAS pimpinan Toto Santoso untuk berlatih kanuragan  dengan mengundang guru spiritual, pengobatan medis oleh dokter ahli, dan pelatihan rias pengantin. Anggota KAS sekarang mencapai kurang lebih 2.500 orang, tersebar di Jawa Tengah dan DIY. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *