fbpx

Sembilan Tokoh Bertarung di Bursa Pencalonan Ketum Golkar

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Juru Bicara Panitia Penyelenggara Munas Partai Golkar, Christina Aryani mengatakan hingga saat ini ada sembilan tokoh Partai Golkar telah melakukan pendaftaran sebagai bakal calon ketua umum (Ketum) partai berlambang pohon beringin tersebut.

Sejak dibuka pendaftarannya, Kamis (28/11) dari sembilan bakal calon ketum yang telah mengambil formulir, dua di antaranya sudah mengembalikan berkas pendaftaran itu.

“Ada sembilan orang yang mengambil formulir sebagai bakal calon ketum. Dua sudah mengembalikan berkas pendaftaran yaitu Ridwan Hisjam dan Ali Yahya,” kata Christina, di Jakarta, Senin (2/12) seperti dilansir Antara.

Beberapa nama lain yang telah mengambil formulir pendaftaran calon ketum Golkar antara lain Airlangga Hartarto, Bambang Soesatyo, Indra Bambang Utoyo, dan Agun Gunandjar Sudarsa.

“Pak Airlangga saya dengar dari panitia akan menyerahkan berkas jam 15.00 hari ini,” kata Christina.

Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Golkar itu mengatakan batas akhir pengembalian formulir atau berkas pendaftaran yakni pukul 22.00 WIB.

Munas Golkar 2019 akan diselenggarakan pada Selasa (3/12) hingga Jumat (6/12). Munas Partai Golkar akan dibuka Presiden Joko Widodo.

Baca juga: Golkar Jateng Solid di Tengah Turbulensi Politik 

Meskipun sejumlah polemik mewarnai internal Partai Golkar menjelang pelaksanaan Munas, namun sejumlah politisi senior Golkar meyakini Munas Golkar tidak akan menimbulkan perpecahan apalagi sampai menyulut terciptanya partai baru.

Sementara itu, menjelang pelaksanaan musyawarah nasional Partai Golkar, beredar isu tiga menteri Presiden Joko Widodo mengintervensi pemilihan ketua umum yang menjadi salah satu agenda acara tersebut.

Menanggapi hal itu, Christina Aryani mengatakan bahwa tuduhan tersebut tidak mendasar. Dia pastikan tidak ada pihak luar yang ikut campur.

“Presiden Jokowi sendiri sudah berbicara bahwa tidak mungkin dia ikut campur apa yang merupakan urusan internal partai Golkar. Termasuk menjamin bahwa para menterinya tidak akan ikut-ikutan dalam urusan yang menjadi hajatan internal Partai Golkar,” katanya.

Christina menjelaskan bahwa Jokowi ketika acara ulang tahun Golkar lalu mengimbau dan berharap agar pelaksanaan munas berjalan dengan lancar, aman, dan damai tanpa goncangan. Baginya, itu masuk akal karena menginginkan stabilitas nasional tetap terjaga. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *