fbpx

Jokowi Targetkan Infrastruktur Pendukung Bali Baru Rampung 2020

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Presiden Jokowi terus menggenjot pembangunan di lima destinasi wisata super prioritas di Tanah Air. Pembangunan di sejumlah infrastruktur pendukung lima destinasi wisata yang disebut Bali Baru itu ditarget rampung tahun depan.

“Saya berharap, nanti di akhir tahun 2020, semua infrastruktur — calender of event, produk ekonomi kreatif, dan cenderamata — yang akan mendukung destinasi wisata baru ini akan selesai,” ujar Jokowi melalui akun Twitter resminya @jokowi, dikutip Minggu (1/12).

Setelah infrastruktur pendukung rampung, pemerintah akan melakukan promosi besar-besar untuk mengenalkan destinasi unggulan tersebut. Selain itu, wisatawan yang datang juga dengan sendirinya juga akan berpromosi.

Menurut Jokowi, Indonesia mengembangkan 10 destinasi wisata, di mana lima spot ditargetkan rampung dalam dua tahun. Lima Bali Baru itu adalah Mandalika, Labuan Bajo, Borobudur, Danau Toba dan Manado.

“Kita sudah punya Bali. Sekarang, kita kembangkan 10 Bali baru, lima di antaranya kita kebut dalam dua tahun ini. Kelimanya adalah Mandalika, Labuan Bajo, Borobudur, Danau Toba, dan Manado. Segmennya dari yang super premium, medium, untuk ramai-ramai, juga wisata khusus,” tulisnya.

Baca juga: Pemerintah Percepat Koneksivitas Joglosemar Dukung Borobudur Sebagai ‘Bali Baru’

“Saya berharap, nanti di akhir tahun 2020, semua infrastruktur, calendar of event, produk ekonomi kreatif, dan cenderamata, yang akan mendukung destinasi wisata baru ini akan selesai. Begitu selesai, kita promosi besar-besaran,” tambahnya.

Jokowi menuturkan wisatawan yang datang akan berpromosi sendiri. Pengembangan kelima kawasan wisata itu dikebut pemerintah dalam dua tahun terakhir. “Segmennya dari yang super premium, medium, untuk ramai-ramai, juga wisata khusus,” ujar Jokowi, seperti dikutip dari Antara.

Kelima destinasi wisata itu sendiri telah ditetapkan pemerintah sebagai Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) setelah mengerucutkan jumlahnya dari 10.

Sebagai upaya pengembangan, pemerintah menyiapkan sejumlah infrastruktur pendukung secara terpadu untuk penataan kawasan, termasuk di dalam perbaikan jalan, penyediaan air baku dan air bersih, pengelolaan sampah, sanitasi, maupun perbaikan hunian penduduk. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *