fbpx

Bakal Daftar Lewat DPD Jateng, Gibran: Tunggu Kabar Pak Bambang

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Putra Sulung Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka, memastikan mengikuti seluruh tahapan terkait keinginannya menjadi peserta Pilkada Surakarta 2020 melalui PDIP. Dalam waktu dekat dia akan mendaftar melalui DPD Jateng.

“DPC kan sudah tutup, bisa daftar di Semarang (DPD, red). Nanti tunggu pendaftaran dibuka. Nunggu kabar dari Pak Bambang [Ketua DPD Jateng Bambang Wuryanto],” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Dia menjelaskan telah melalui semua tahapan yang ada, termasuk konsultasi dengan para senior mulai dari DPC Solo hingga DPP. Ia mengatakan orang pertama yang ditemuinya adalah Ketua DPC PDIP Surakarta sekaligus Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo.

“Teman-teman media tahu, pertemuan pertama itu untuk menanyakan pilkada. Jawaban Pak Rudy juga jelas, ambil KTA-nya dulu, silakan daftar. Ketika saya tahu pendaftaran sudah tutup ya sudah, saya tidak protes,” ungkapnya.

Meski demikian, setelah itu ayah satu anak ini melakukan konsultasi dengan beberapa senior yang lain, di antaranya Ketua DPD PDIP Jawa Tengah Bambang Wuryanto atau Bambang Pacul, Puan Maharani, dan Ketua Umum PDIP Megawati.

“Pak Rudy tidak saya lompati. Saya sampaikan, bapak ibu saya masih ada kesempatan atau tidak untuk mendaftar, jawabannya bisa. Pak Bambang Pacul bilang bisa, mbak Puan juga kasih statement (pernyataan) bisa, bu Mega juga memberikan saya satu bendel peraturan partai, masih bisa,” paparnya.

Terkait wakilnya, Gibran menyatakan belum ada gambaran. Sebelumnya, dua partai besar di Kota Solo, PKS dan Golkar mulai ancang-ancang mendekati Gibran Rakabuming Raka.

Penjajakan dilakukan dengan kepentingan untuk memberikan dukungan pada putra sulung Presiden Jokowi tersebut maju dalam Pilwakot Solo 2020.

Baca juga: Rudy Kembali Peringatkan DPP Untuk Tidak Merekomendasikan Gibran

Ketua Badan Pemenangan Pemilu dan Pemilukada (BP3) DPD PKS Solo, Sugeng Riyanto mengakui, PKS tidak memiliki jumlah kursi yang cukup untuk mengusung pasangan calon walikota sendiri.

“Maka mau tidak mau harus menjalin komunikasi. Baik dengan partai politik dan bakal calon walikota. Siapapun itu, baik yang me dapatkan kursi ataupun tidak. Termasuk dengan Gibran,” ujarnya, Selasa (12/11).

Namun demikian, Sugeng menegaskan pihaknya masih melakukan penjajakan dengan Gibran untuk menyamakan visi misi dan frekuensi.

“Bahwa PKS membangun komunikasi dengan Gibran, memang iya. Kami akan mencoba menyamakan frekuensi biar klop. Dan untuk itu harus bertemu untuk diskusi. Kami ingin tahu visi dan misi Gibran. Setelah itu baru diketahui oeluang untuk mendukungnya,” imbuhnya.

Sementara itu, hal senada disampaikan Wakil Ketua Bidang Pemenangan Pemilu DPD Partai Golkar Surakarta, Taufiqurrahman. Sesuai arahan DPP Partai Golkar, pihaknta mendukung Gibran dalam Pilwakot Solo 2020.

“Arahan dari DPP memang untuk mendukung Gibran baik Gibran diusung partai ataupun tidak. Tapi harapannya Gibran diusung PDI Perjuangan. Itu harapan dari DPP. Namun kami belum melaksanakannya dan menunggu hasil Munas awal Desember 2019 mendatang,” terangnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *