fbpx

Pemkot Solo Tak Mau Berurusan Dengan Tunggakan Iuran BPJS Kesehatan Peserta Mandiri

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Wali Kota Solo, F.X. Hadi Rudyatmo tidak mau berurusan dengan tunggakan peserta Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan peserta mandiri yang akan migrasi menjadi penerima bantuan (PBI).

Dia menilai hal itu akan memberatkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Solo. Untuk itu dia meminta peserta mandiri Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) BPJS Kesehatan diputihkan saat peserta tersebut migrasi menjadi penerima bantuan iuran (PBI).

Menurutnya, peserta BPJS mandiri yang tidak bisa membayar premi menandakan warga tersebut tidak mampu melunasi tagihan.

“Kalau diikutkan PBI dan Pemkot sudah membayar ya harus berlaku (aktif), jangan menghitung tunggakan. Kami tidak mau berurusan dengan tunggakannya. Ya, BPJS sendiri dong, dia daftar baru kok, tidak boleh dikaitkan dengan tunggakan,” katanya belum lama ini.

Rudy menambahkan, tahun ini, Pemkot bersama DPRD Kota Solo menyepakati anggaran senilai Rp70 miliar untuk membayar premi peserta JKN-KIS PBI. Anggaran senilai itu juga diperuntukkan bagi peserta JKN-KIS mandiri yang ingin beralih menjadi PBI.

Baca juga: Siap-siap, Penunggak Iuran BPJS Kesehatan Peserta Mandiri Bakal Dikejar

“Kami masih terus membuka pendaftaran peserta mandiri yang ingin beralih ke PBI karena kurang mampu. Tapi kami akan melihat dulu dan mengecek kriteria peserta yang tidak mampu tersebut,” ucapnya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Rudy mencontohkan seorang pensiunan pegawai negeri sipil (PNS) belum bisa dianggap masih mampu memelihara kesehatannya apabila dengan gaji 70 persen masih harus membiayai anaknya bersekolah.

Ia optimistis peserta migrasi adalah betul-betul warga tidak mampu, bukan warga atau pengusaha yang menjadi peserta PBI kelas III.

Di saat sama, Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Solo, Siti Wahyuningsih, menyampaikan Pemkot Solo telah menetapkan Universal Health Coverage (UHC) pada tanggal 27 Juli 2018 dengan kepesertaan JKN KIS sejumlah 95,54 persen dari penduduk Kota Bengawan.

Pada November ini Pemkot Solo menerbitkan kartu JKN-KIS PBI APBD Kota Solo sebanyak 312 KK terdiri dari 538 jiwa yang tersebar di 5 (lima) kecamatan. Total kepesertaan PBI sampai awal bulan ini mencapai 134.916 jiwa atau sebesar 95,02 persen. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *