fbpx

Pemilik Warung ‘Sate Kambing Pak Manto’ Wafat, Siapa Penerusnya?

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Jagat kuliner di Solo dan Jawa Tengah kehilangan maestro legendaris peracik olehan daging kambing. Bagi Anda penyuka menu sate dan tengleng kambing tentu tak asing dengan nama Sumanto. Dialah pemilik warung makan Sate Kambing Pak Manto.

Sumanto meninggal dunia di usia 56 tahun pada Sabtu (23/11) setelah empat bulan terakhir menderita sakit asam lambung. Dia mengembuskan napas terakhir pukul 16.00 WIB setelah mendapatkan perawatan dari Rumah Sakit Dr. Oen Solo.

Jenazah Sumanto dimakamkan di Astana Dondong Bolo, Kecamatan Pracimantoro, Wonogiri, Jawa Tengah, Minggu (24/11).

Dikutip dari Solopos.com, Sumanto merupakan pemilik warung Sate Kambing Pak Manto yang berada di Jl. Honggowongso nomor 36, Sriwedari, Laweyan, Solo, Jawa Tengah.

Meski namanya kedai sate kambing, ternyata tengkleng rica pak Manto justru lebih digemari. Kedai kuliner yang dirintis sejak 1990 itu selalu ramai pembeli, terutama saat hari libur. Kedai Sate Kambing Pak Manto tentu tak langsung ramai begitu saja.

Sumanto awalnya bekerja sebagai salah satu karyawan di warung sate kambing di kawasan Keprabon, Solo, pada 1983. Selama tujuh tahun belajar seluk-beluk bisnis kuliner kambing, Sumanto pun mantap merintis usaha sendiri.

Baca juga: Soto Kadipiro, Kuliner Legendaris Berusia Hampir Seabad

Pada 1990, Sumanto membuka usaha kedai Sate Kambing Pak Manto. Di masa-masa awal, kedai Sate Kambing Pak Manto pun terus berpindah tempat sampai akhirnya menetap di sebelah utara Pasar Kembang Solo.

Awalnya, Sumanto hanya berjualan satai kambing, gulai, tongseng, dan tengkleng. Pada 1995, dia mencoba berinovasi menciptakan resep tengkleng rica. Siapa sangka, masakan tersebut justru sangat diminati dan membuat pelanggannya bertambah banyak.

Seporsi tengkleng rica berisi tulang kambing muda yang direbus dengan bumbu gulai. Kemudian, tulang kambing itu dimasak dengan tambahan bumbu berupa bawang putih, entega, merica, kuah gulai, dan kecap. Tak lupa, irisan tomat dan kol ditambahkan sebagai pelengkap.

Bagi penyuka pedas bisa meminta tambahan cabai. Seporsi tengkleng rica ini dijual sekitar Rp50.000. Belum termasuk nasi dan minum. Harga yang ditawarkan sesuai dengan kelezatan rasa tengkleng olahan Pak Manto. Dalam sehari, omzetnya mencapai Rp10 juta.

Bermodal keuletan dan kerja keras, usaha Sumanto terus berkembang pesat. Kini, dia punya beberapa cabang kedai Sate Kambing Pak Manto di Kota Solo, Semarang, Jogja, hingga Jakarta. Dia pun punya puluhan karyawan yang membantu menjalankan bisnis tersebut.

Meski memiliki puluhan karyawan, namun Sumanto selalu mengusahakan untuk meracik sendiri bumbu-bumbu olahannya, untuk mempertahankan mutu bagi pelanggan. Lalu, siapa kini penerus Sate Kambing Pak Manto? (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *