fbpx

Menunggu Waktu Semarang Tenggelam

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Penurunan permukaan tanah di pesisir Semarang makin mengkhawatirkan. Badan Geologi Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan bahwa permukaan tanah di kawasan pesisir Kota Semarang, Jawa Tengah, ambles hingga 10 sentimeter (cm) per tahun

Data monitoring geologi teknik penurunan tanah daerah Semarang pada tahun 2016 menunjukkan bahwa yang masuk zona merah (ambles 10 cm) meliputi seluruh bibir pantai di Kota Semarang sampai paling jauh ke selatan yaitu Bangetayu Kulon. Hingga tahun 2018, penurunan tanah yang memasuki zona merah semakin meluas.

Persoalan penurunan permukaan tanah di Semarang ini menjadi persoalan klasik yang pembahasannya timbul tenggelam. Eksploitasi air tanah yang dilakukan oleh berusahaan besar masih berlaku di sejumlah wilayah zona merah ini.

Padahal bisnis penyediaan air bersih melalui pengeboran, baik oleh perusahaan maupun perorangan sudah diatur dalam Peraturan Daerah (Perda) Provinsi Jawa Tengah Nomor 3 Tahun 2018 tentang Pengelolaan Air Tanah.

Ada sekitar tujuh wilayah di Kota Semarang yang tidak dibolehkan adanya pengeboran tanah untuk air sumur bor maupun air artesis. Daerah zona merah itu di antaranya wilayah pesisir seperti Semarang bagian utara, sebagian daerah di Kecamatan Tugu, Genuk, Semarang Barat dan sebagian wilayah Gayamsari.

Untuk itu, ketegasan pemerintah dalam menolak permohonan perizinan untuk aktivitas pengambilan air tanah di wilayah-wilayah tersebut sangat diperlukan.

Komitmen politik dari pengambil kebijakan yakni Pemerintah Kota Semarang dalam menegakkan aturan tersebut sangat mempengaruhi keberhasilan dalam mengatasi kasus amblesnya tanah di pesisir Semarang.

Dalam kajian ilmiahnya Profesor Sri Puryono menyatakan faktor penyebab kerusakan lingkungan khususnya ecoregion Teluk Semarang sebagian dipengaruhi oleh ulah manusia.

Menurut Guru Besar Ilmu Manajemen Lingkungan Undip ini, kerusakan yang timbul, sebagian besar disebabkan oleh belum padunya pengelolaan lingkungan pesisir pada matra darat (bagian hulu) dan matra laut (bagian hilir).

Mengingat demikian luas kompleks dan pentingnya wilayah daratan dan perairan pesisir dengan kandungan dan sumber daya di dalamnya maka penataan dan pemanfaatan sumberdaya perlu dilakukan dengan arif dan seoptimal mungkin.

“Apapun kebijakan dan strategi pengelolaan lingkungan yang akan dilakukan perlu diarahkan pada tercapainya peningkatan kesejahteraan masyarakat dan pelestarian fungsi ekosistem dalam satuan ecoregion. Sinergitas pemangku kebijakan dengan pengusaha dalam pengelolaan wilayah pesisir pentai mutlak diperlukan,” kata Sekda Provinsi Jateng 2013-2019 ini.

Optimisme tersebut dapat berkaca pada pengalaman pemerintah Jepang dalam mengatasi amblesnya permukaan tanah di sejumlah daerah pusat bisnis di Tokyo. Dalam sebuah literasi, dijelaskan Tokyo mengalami penurunan permukaan air tanah sejak awal Abad 20 dan permasalahannya selesai sejak awal 1970-an.

Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM, Rudy Suhendar menyebutkan, berdasar data geologi pada tahun 2016 hingga 2018, pesisir Semarang menunjukkan daerah dengan potensi amblas tinggi semakin meluas.

Rudy menerangkan, dalam pertemuan dengan pemangku kebijakan di Semarang, belum lama ini diharapkan lebih peduli dengan isu amblesan atau penurunan tanah dan setidaknya melakukan langkah antisipasi.

Pihaknya memastikan untuk daerah yang mengalami penurunan tanah akan benar-benar tenggelam dalam waktu dekat. Penurunan tanah yang diakibatkan faktor alam memang sulit diantisipasi, namun jika karena faktor manusia, maka proses penurunan tanahnya bisa diperlambat.

“Untuk penurunan tanah yang diakibatkan oleh alam kita tidak bisa, namun yang diakibatkan oleh faktor manusia bisa dilakukan. Misalnya perizinan bangunan, pengambilan air tanah,” ujar Rudy.

Berbagai kajian telah disampaikan, tinggal menunggu aksi apa yang dilakukan oleh pemerintah Kota Semarang dalam mengantisipasi hal ini, atau menunggu Semarang tenggelam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *