fbpx

Besok, Prof Sri Puryono Dikukuhkan Sebagai Guru Besar Ilmu Manajemen Lingkungan Undip

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sekretaris Daerah (Sekda) Jawa Tengah periode 2013-2019, Prof Sri Puryono akan dikukuhkan sebagai Guru Besar Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, Jumat (22/11). Dia akan menjadi dosen tidak tetap untuk disiplin ilmu Manajemen Lingkungan.

Rektor Undip, Prof. Yos Johan Utama mengatakan gelar guru besar ini bukanlah sebuah anugerah atau pemberian, namun capaian yang telah dilakukan Sri Puryono dalam menyelesaikan sebuah kajian mendalam selama kurang lebih dua tahun terkait manajemen lingkungan khususnya pesisir pantai.

“Pak Pur ini kita tahu kiprahnya yang aktif dalam penulisan jurnal akademik baik nasional maupun internasional seperti di Amerika Serikat, Belanda Prancis dan Malaysia. Jadi pengukuhan gelar ini berbeda dengan gelar Doktor Honoris Causa atau jenis penghargaan lainnya, namun ini sebuah pencapaian,” kata Yos Johan, Kamis (21/11).

Dia juga berharap agar Sri Puryono nantinya dapat menjadi dosen yang bisa mencurahkan segala ilmu pengetahuannya kepada masyarakat. Tak hanya itu, dia juga ingin Sri Puryono bisa ‘menep’ sebagai guru besar.

Sementara itu, Sri Puryono mengaku siap mengemban amanat sebagai guru besar dan tenaga pengajar di Undip nantinya. Dia ingin nantinya ilmu pengetahuannya dapat berguna bagi masyarakat. Selain itu, dia ingin memberikan pengabdian kepada masyarakat melalui ranah pendidikan di ilmu lingkungan.

“Saya mau apa lagi, yang mau saya lakukan hanyalah mengabdi kepada masyarakat melalui keilmuan saya. Saya fokus ke daerah pesisir yang perlu kita jaga bersama,” kata dia.

Baca juga: Dongkrak Peringkat Dunia, Rektor Undip Targetkan Miliki 170 Guru Besar
Prof Sri Puryono (dua dari kiri) bakal dikukuhkan sebagai Guru Besar dosen tidak tetap pada bidang ilmu manajemen lingkungan Undip, pada Jumat (22/11) | Foto : Lina Kasih

Sri Puryono mengaku pada pidato pengukuhannya, dia akan mempresentasikan kajian ilmiahnya tentang pemanfaatan ekoregion terhadap pengelolaan lingkungan pesisir. “Dari itu saya menggunakan kasus di teluk Semarang,” jelasnya di ruang sidang rektor Undip, Tembalang, Semarang, Kamis (21/11).

Menurutnya ekoregion ialah konsep pembangunan berkelanjutan berbasis pengelolaan lingkungan dan sumber daya pesisir secara lestari. Menurutnya untuk menciptakan pembangunan berkelanjutkan harus diciptakan harmoni sejak hulu ke hilir.

Sri Puryono berharap pembangunan berkelanjutan Teluk Semarang terus dilakukan secara optimal. Khususnya untuk dapat dirasakan oleh masyarakat pesisir di Kota Semarang dan sekitarnya.

Ketua Senat Akademik Undip, Prof Sunarso menambahkan setelah dikukuhkan, Prof Sri Puryono jadi guru besar dosen tidak tetap di Undip ke -8. Namun untuk Sekolah Pasca Sarjana (SPS) Undip adalah yang pertama.

Sri Puryono Karto Soedarmo meraih gelar guru besar dalam Bidang Ilmu Lingkungan Universitas Diponegoro. Penetapan dengan Surat Keputusan Nomor 35665/M/KP/2018 tentang Kenaikan Jabatan Akademik Dosen Tidak Tetap Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi itu ditandatangani oleh Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Prof Dr Mohamad Nasir, S.E pada 17 Oktober 2019.

Pria kelahiran Desa Gawan, Kecamatan Tanon, Sragen 29 Februari 1960 itu merupakan dosen tidak tetap dengan latar belakang kompetensi sebagai praktisi dalam bidang kehutanan, lingkungan hidup, dan lingkungan persisir.

Sri Puryono mengawali karier sebagai aparatur sipil negara (ASN) pada Dinas Kehutanan Provinsi Jambi pada 1984-1998, lalu pindah penugasan ke Dinas Kehutanan Jawa Tengah. Pada 2006 dia dipercaya menjadi Kepala Dinas Kehutanan Jawa Tengah, lalu mencapai puncak karier birokrasi sebagai Sekda Provinsi Jateng sejak 2013. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *