COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Gelombang 2,5 M Ancam Kawasan Pesisir Kota Semarang

pesisir Kota Semarang
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gelombang setinggi 2,5 meter menjadi ancaman serius bagi kawasan pesisir Kota Semarang. Data yang didapat dari situs http://maritim.bmkg.go.id/, perairan selatan Kalimantan Tengah, Laut Jawa bagian tengah, perairan Kepulauan Karimun Jawa dan perairan utara Jawa Tengah berpeluang hujan.

Angin bertiup dari arah Barat Daya-Barat Laut dengan kecepatan berkisar 4-25 knots. Dalam data yang dirilis di situ disebut jika tinggi gelombang laut bisa mencapai 0.2 – 2.5 meter.

Berdasarkan laporan prakirawan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Semarang Ganis Erutjahjo, gelombang tinggi antara 1,25 meter sampai 2,5 meter berpeluang terjadi di laut Jawa dan perairan selatan Kalimantan.

“Kami juga meminta insan pelayaran untuk memperhatikan risiko tinggi terhadap keselamatan pelayaran,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Selasa (1/1).

Dalam laporan itu, perahu nelayan maksimal kecepatan 15 knot dan tinggi gelombang 1,25 meter, kapal tongkang kecepatan 16 knot dan tinggi gelombang 1,5 meter, kapal ferry kecepatan 21 knot dengan tinggi gelombang 2,5 meter, kapal ukuran besar/kapal kargo/kapal pesiar kecepatan 27 knot dan tinggi gelombang 4 meter.

Baca juga: Ini Perbedaan Gelombang Tinggi Dan Tsunami

Belum lama ini, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di wilayah pantai pesisir di Jawa Tengah untuk lebih berhati-hati terhadap gelombang tinggi yang saat ini terjadi. BMKG Semarang memprediksi, hingga akhir Desember 2018, ada potensi gelombang tinggi di laut Jawa Tengah sampai 2,5 meter.

“Kami sudah koordinasi dengan BMKG, gelombang tinggi sampai 3 meter. Agar diberikan informasi agar masyarakat hati-hati, operator di pantai agar berhati-hati,” kata Ganjar.

Ganjar meminta agar mereka yang tinggal dan beraktivitas di pantai untuk lebih berhati-hati.

“Dimohon kepada masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir sekitar area pantai yang berpeluang terjadi gelombang agar waspada,” katanya.

Bagi yang ingin berwisata ke Karimunjawa, Ganjar meminta agar mereka menggunakan jalur transportasi udara. Saat ini penerbangan ke Karimunjawa dibuka setiap harinya, sehingga tidak terkendala ombak tinggi.

“Kalau ke Karimunjawa naik pesawat saja. Boleh saja ke pantai, tapi pengelola perlu mengetahui informasi dari BMKG,” pungkasnya. (gus/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*