COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

YIA Digadang Jadi Hub Logistik Jawa

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Bank Indonesia menilai adanya Yogyakarta International Airport (YIA) di Kabupaten Kulonprogo meningkatkan potensi pertumbuhan ekonomi, sehingga bandara baru ini digadang mampu menjadi hub logistik di Pulau Jawa.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Hilman Tisnawan mengungkapkan DIY merupakan sebuah daerah yang menarik. Pasalnya, pertama DIY masih mengandalkan pertumbuhan ekonomi dari konsumsi masyarakat dan investasi dengan adanya YIA.

“Satu hal yang diharapkan adalah kehadiran YIA yang mampu didarati pesawat berbadan besar. Bandara baru ini tidak sekadar meningkatkan arus penumpang, tetapi juga digadang-gadang mampu menjadi hub logistik terutama di Pulau Jawa,” kata, belum lama ini.

Ia mengatakan konsumsi masyarakat ini sangat diandalkan sehingga memang menopang pertumbuhan ekonomi DIY yang kebetulan DIY adalah daerah wisata. Kedua, pertumbuhan ekonomi mengandalkan investasi karena adanya pembangunan bandara baru di Temon, Kulonprogo.

Hilman berkata YIA diharapkan bisa menjadi hub logistik Jawa nantinya dengan memaksimalkan pemanfaatan bandara. Hal ini tentu didukung dengan akses jalan melalui jalur kereta api,  Jalan Jalur Lintas Selatan (JJLS), serta jalan tol.

“Jika harapan tersebut bisa dilakukan berarti potensinya sangat besar. Hal ini seiring dengan perkembangan bisnis e-commerce yang makin menjamur. Maka, akan muncul berbagai aktivitas ekonomi mulai distribusi, jasa pergudangan, dan lainnya termasuk terbentuknya kawasan aerotropolis,” ujarnya dikutip dari HarianJogja.

Baca juga: Sacrifice Column di YIA Sudah Terpasang, Ini Fungsi Pentingnya

Ia menjelaskan dari sektor ekspor di DIY pun bisa digenjot di pasar yang lebih luas. Terlebih dengan adanya perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan Tiongkok, DIY merupakan salah  satu daerah yang bisa memanfaatkan secara positif untuk mengirimkan barang kerajinan, barang-barang dari kayu, dan lainnya.

Menurutnya, perekonomian global belum akan membaik dalam waktu dekat sejak krisis global menerpa dunia. Ekonomi global masih tidak akan pulih dalam waktu cepat. “Ekonomi dunia baik dilihat dari sisi pertumbuhannya belum menunjukkan optimisme. Meski demikian, kondisi ekonomi DIY masih cukup bagus,” tutur Hilman.

Wakil Ketua Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) DIY ini menjelaskan dengan adanya perang dagang AS dengan Tiongkok semakin membuat ketidakpastian semakin tinggi. Beberapa target perekonomian nasional pun tidak tercapai seperti harapan, tetapi masih mampu tumbuh di atas 5%. Pertumbuhan tersebut lebih baik dibanding dengan negara lain bahkan ada yang hanya tumbuh di kisaran 1%.

“Lagi-lagi, Indonesia harus melakukan berbagai upaya lebih karena beberapa pabrik ternyata tidak pindah di Indonesia tetapi ke Vietnam, Filipina, Thailand, dan sebagainya yang sudah siap. Kita tidak siap dengan berbagai insentif dan masalah lainnya, oleh karena itu perlu melakukan berbagai upaya,” ungkapnya.

Salah satu yang harus dilakukan selain menjaga nilai tukar dan inflasi adalah menjaga defisit transaksi perdagangan yang harus menggenjot ekspor. Jika sebelumnya ekspor mengandalkan berbasis komoditas primer, sekarang harus dimaksimalkan termasuk sektor jasa, industri manufaktur dan lainnya tetap bertumbuh tetapi tetap tidak mampu mendorong  pertumbuhan barang modal yang lebih besar.

“Ditambah lagi ekonomi kelas menengah tumbuh sehingga konsekuensi meningkatnya konsumsi kelas menengah seperti gadget yang masih mengandalkan barang impor sehingga membebani neraca. Selanjutnya tren kaum milenial yang gemar berwisata baik dalam maupun luar negeri,” jelas dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*